actorssummit.org – Informasi aktor profesional theater ohio

Situs Yang Memberikan Informasi Aktor Profesional Yang Ada d iOhio

Tips Meningkatkan Suara dan Performa Dalam Berakting

5 min read

Tips Meningkatkan Suara dan Performa Dalam Berakting – Ada isu-isu tertentu yang tampaknya muncul secara konsisten dengan sebagian besar aktor. Ini sangat mudah dikenali bahkan oleh aktor yang menderita karenanya saat menonton aktor lain di kelas atau tampil. Berikut adalah empat masalah yang harus Anda atasi sehingga Anda dapat memberikan kinerja yang hebat.

Tips Meningkatkan Suara dan Performa Dalam Berakting

1. Ketegangan

actorssummit – Masalah akting pertama yang menjadi fokus utama guru akting legendaris Lee Strasberg adalah relaksasi. Seorang aktor tegang sadar diri, terisolasi, dan tidak tersedia untuk pencelupan penuh ke dunia imajiner. Akting metode Amerika yang mencakup teknik Sanford Meisner, Lee Strasberg, dan Stella Adler membutuhkan keterlibatan kehidupan emosional seorang aktor.

Baca Juga : Hal yang Harus Diakukan Untuk Menghindari Kehilangan Harga Diri Menjadi Aktor

Keterlibatan ini menuntut relaksasi penuh untuk memungkinkan aliran emosi yang mudah dan tidak disadari. Banyak aktor membuat kesalahan dengan membingungkan ketegangan otot karena hidup di dunia imajiner dan terkejut melihat bahwa begitu mereka mengendurkan otot, mereka sebenarnya memiliki sedikit atau tanpa emosi.

Bertindak dengan penuh semangat dan mendalam berarti seorang aktor masih memiliki perasaan yang mendalam, bahkan dengan relaksasi penuh otot-otot di wajah dan tubuh.

2. Teks Berbicara

Hambatan lain yang sangat umum untuk pertunjukan hebat adalah kebingungan bahwa hanya berbicara naskah dengan cara yang alami adalah bertindak padahal pada kenyataannya itu tidak lebih dari menjadi kepala yang berbicara. Ini benar bahkan jika aktor mengucapkan kata-kata dan juga memiliki emosi.

Mengucapkan kata-kata atau berteriak atau menangis bukanlah akting. Dalam mendefinisikan akting, Meisner berkata, “akting adalah berperilaku jujur ​​dalam keadaan imajiner.”Ini sangat berbeda dari mengatakan sesuatu. Aktor sering bingung mengucapkan kata-kata dengan melakukan sesuatu untuk menciptakan perilaku yang hidup dan hidup yaitu akting. Teks hanya boleh diucapkan dengan cara yang memancar dari apa yang dilakukan aktor.

Jika seorang karakter menggoda, menentang otoritas, berbagi rahasia, atau salah satu dari banyak hal yang dilakukan orang secara perilaku dalam kehidupan yang diwakili secara imajinatif ketika bertindak, kata-kata dan cara mereka diucapkan harus keluar dari perilaku dan tindakan. Aktor sering mengacaukan kata-kata dan cara mereka mengatakannya sebagai akting. Ini sangat mengganggu penampilan akting yang jelas dan mempengaruhi.

3. Pengembangan Vokal

Kendala lain dalam memiliki kinerja yang hebat adalah suara yang kurang berkembang. Bahkan aktor yang paling kuat pun tidak akan mampu menampilkan potensi kinerja mereka dengan keterbatasan substansial pada nada dan artikulasi kata-kata dan suara mereka.

Aktor berbakat yang memberikan kinerja akting yang jelas secara perilaku harus tetap didengar dan dipahami sepenuhnya. Seorang aktor emosional yang menjadi melengking atau tidak dapat dipahami ketika meninggikan suara atau menangis tidak bisa memiliki penampilan terbaik.

4. Kurangnya Variasi

Akhirnya, kurangnya variasi merupakan hambatan bagi kinerja yang hebat dengan menjadikannya satu nada dan linier. Keanekaragaman hal yang dilakukan aktor adalah seperti sebuah lagu yang, alih-alih tetap pada satu nada, memiliki banyak warna dan diberi skor dengan nada tinggi dan rendah. Mencetak peran akting harus, seperti sebuah lagu, menangkap variasi yang membuat pertunjukan menarik, mengejutkan, dan lebih jujur.

Unsur-unsur relaksasi, menciptakan perilaku versus hanya berbicara teks, mengembangkan suara dan ucapan, dan memiliki variasi adalah kunci untuk mencapai kinerja yang jelas, mempengaruhi, dan menarik. Berikan poin-poin ini perhatian Anda dan tambahkan poin-poin lain saat Anda menemukannya dalam perjalanan menarik Anda saat seniman mengembangkan teknik dan instrumen Anda.

Tips untuk memperbesar dan memperjelas suara anda

“Proyek!” Aktor apa yang belum pernah mendengarnya berseru dari rumah pada satu waktu atau yang lain? Varian umum dari “Aku tidak bisa mendengarmu” ini adalah arahan pokok dari leksikon teater. Tapi ada cara lain, berani saya katakan lebih baik, cara untuk berbicara sebagai aktor.

Berikut adalah lima yang bila digabungkan akan membantu memastikan bahwa setiap baris Anda terdengar, lantang dan jelas.

1. Ketahui teks Anda

Momen-momen hebat di atas panggung atau layar membutuhkan banyak komponen untuk disatukan dengan mulus, menyisakan sedikit atau tidak ada ruang otak ekstra untuk mencoba mengingat baris dalam melakukan teks skrip.

Mungkin mudah untuk meremehkan hubungan antara volume bicara yang memadai dan kepercayaan diri dalam menghafal Anda, tetapi kenyataannya adalah bahwa semakin baik Anda mengetahui kata-kata di halaman, semakin baik Anda akan dapat menafsirkan dan mengomunikasikannya dengan cara yang dapat didengar. dan mudah dipahami.

2. Tahu ruang Anda

Apakah Anda akan berakting di depan kamera, di teater proscenium besar, atau di amfiteater luar ruangan? Masing-masing ruang ini membawa realitas akustiknya sendiri, dan merasakan “keaktifan” sonik area pertunjukan Anda dapat sangat memengaruhi cara Anda memilih untuk berbicara.

Sepotong informasi tambahan untuk mengkonfirmasi pada saat ini, di mana pertunjukan live yang bersangkutan: akankah suara Anda diperkuat melalui mikrofon? Situasi yang ideal adalah di mana Anda dapat mengunjungi venue sebelumnya untuk merasakan akustiknya, tetapi jika itu tidak memungkinkan, pastikan untuk melihat faktor ini selama latihan pertama Anda di tempat tersebut.

3. Pemanasan suara Anda

Kebutuhan akan pemanasan vokal yang efektif tidak hanya untuk penyanyi. Penting bagi setiap pengguna suara profesional untuk terlibat dalam proses untuk memastikan instrumen mereka siap digunakan sebelum naik ke panggung atau set.

Banyak pemanasan hebat dapat ditemukan secara online dan pelatih vokal dapat membantu Anda menyusun rejimen yang disesuaikan dengan kebutuhan dan tujuan Anda. Dan ingat, mendinginkan suara Anda setelah penggunaan yang lama juga penting!

4. Dukung nada Anda

Anda tahu latihannya: “Napas rendah dan dalam.” Setelah pemanasan fisik yang baik yang mencakup mengendurkan tubuh Anda dan memusatkan diri di luar angkasa, napas suportif adalah yang berikutnya. Ingatlah untuk menghubungkan napas secara langsung dengan suara Anda, hindari inhalasi pendek dan dangkal.

Baca Juga : Tom Hardy Sang Aktor Hollywood Inggris Jenius

Videokan diri Anda dan putar ulang untuk observasi, catat kapan pun bahu Anda terlibat aktif dalam siklus pernapasan; hindari cara bernapas “klavikula” ini.

5. Bicaralah secara otentik

Ini mungkin tampak seperti poin yang jelas, tetapi seringkali lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Jelajahi cara suara alami Anda terhubung dengan karakter.

Bagaimana profil gerakan dan suara karakter Anda berinteraksi? Apakah ada aspek penyampaian vokal Anda yang terkesan dipaksakan, tidak wajar, atau terputus? Atasi momen-momen ini dan bereksperimenlah dengan cara-cara untuk menghubungkannya lebih mudah dengan suara otentik Anda sendiri saat itu. Di sana Anda memilikinya. Lima rekomendasi untuk memperkuat resonansi suara Anda saat berbicara. Lain kali seseorang meminta Anda untuk berbicara, ingat: suara yang terhubung adalah suara yang paling kuat.

Share this: