September 20, 2021

actorssummit.org – Informasi aktor profesional theater ohio

Situs Yang Memberikan Informasi Aktor Profesional Yang Ada d iOhio

Mengenal Tentang Doris Day, Aktris dan Juga Penyanyi Amerika

6 min read

Mengenal Tentang Doris Day, Aktris dan Juga Penyanyi Amerika – Doris Day adalah seorang aktris, penyanyi, dan aktivis kesejahteraan hewan Amerika. Dia memulai karirnya sebagai penyanyi band besar pada tahun 1939, mencapai kesuksesan komersial pada tahun 1945 dengan dua rekaman No. 1, “Perjalanan Sentimental” dan “Mimpiku Semakin Baik Sepanjang Waktu” dengan Les Brown & His Band of Renown. Dia meninggalkan Brown untuk memulai karir solo dan merekam lebih dari 650 lagu dari tahun 1947 hingga 1967.

Mengenal Tentang Doris Day, Aktris dan Juga Penyanyi Amerika

actorssummit – Day adalah salah satu bintang film terbesar di era 1950-an-1960-an. Karier film Day dimulai pada Zaman Keemasan Hollywood dengan film Romance on the High Seas (1948). Dia membintangi film dari banyak genre, termasuk musikal, komedi, drama, dan thriller. Dia memainkan peran utama dalam Calamity Jane (1953) dan membintangi The Man Who Knew Too Much (1956) karya Alfred Hitchcock bersama James Stewart. Film-filmnya yang paling terkenal adalah film-film yang dibintanginya bersama Rock Hudson, salah satunya Pillow Talk tahun 1959, di mana ia dinominasikan untuk Academy Award untuk Aktris Terbaik.

Baca Juga : Josh Radnor dan Macy Gray, Aktor Aktris Populer Dari Ohio

Dia juga bekerja dengan James Garner di Move Over, Darling (1963) dan The Thrill of It All (1963), dan membintangi bersama Clark Gable, Cary Grant, James Cagney, David Niven, Ginger Rogers, Jack Lemmon, Frank Sinatra, Kirk Douglas, Lauren Bacall, dan Rod Taylor dalam berbagai film. Setelah mengakhiri karir filmnya pada tahun 1968, hanya sebentar dihapus dari puncak popularitasnya, ia membintangi sitkom sendiri The Doris Day Show (1968–1973).

Pada tahun 1989, ia dianugerahi Penghargaan Golden Globe Cecil B. DeMille untuk pencapaian seumur hidup dalam film. Pada tahun 2004, ia dianugerahi Presidential Medal of Freedom. Pada tahun 2008, ia menerima Grammy Lifetime Achievement Award serta Legend Award dari Society of Singers. Pada tahun 2011, ia dianugerahi Penghargaan Prestasi Karir Asosiasi Kritikus Film Los Angeles. Pada tahun yang sama, ia merilis album studio ke-29, My Heart, yang berisi materi baru dan menjadi album Top 10 Inggris. Pada tahun 2020, dia adalah salah satu dari delapan pemain rekor yang telah menjadi penerima box-office teratas di Amerika Serikat sebanyak empat kali.

Day lahir sebagai Doris Mary Anne Kappelhoff pada 3 April 1922 di Cincinnati, Ohio, putri dari Alma Sophia (née Welz. 1895–1976) dan William Joseph Kappelhoff (1892–1967). Ibunya adalah seorang ibu rumah tangga, dan ayahnya adalah seorang guru musik dan ketua paduan suara. Doris dinamai aktris Doris Kenyon. Kakek dari pihak ibu dan pihak ayah adalah orang Jerman kakek dari pihak ayah Franz Joseph Wilhelm Kappelhoff berimigrasi ke Amerika Serikat pada tahun 1875 dan menetap di Cincinnati yang memiliki komunitas Jerman yang besar dengan gereja, klub, dan bahasa Jermannya sendiri.

Untuk sebagian besar hidupnya, Day menyatakan bahwa dia lahir pada tahun 1924. tidak sampai ulang tahunnya yang ke-95 – ketika Associated Press menemukan akta kelahirannya, yang menunjukkan tanggal lahir tahun 1922 – dia menyatakan sebaliknya. Sudah umum di kalangan aktris di Hollywood untuk menyatakan usia yang lebih muda dari usia sebenarnya karena masa muda adalah segalanya dalam hal casting.

Bungsu dari tiga bersaudara, dia memiliki dua kakak laki-laki: Richard (yang meninggal sebelum kelahirannya) dan Paul, dua sampai tiga tahun lebih tua. Karena dugaan perselingkuhan ayahnya, orang tuanya berpisah. Dia mengembangkan minat awal dalam tari, dan pada pertengahan 1930-an membentuk duo tari dengan Jerry Doherty yang dilakukan secara lokal di Cincinnati. Sebuah kecelakaan mobil pada 13 Oktober 1937 melukai kaki kanannya dan membatasi prospeknya sebagai penari profesional.

Karier Doris Day

Saat pulih dari kecelakaan mobilnya, Kappelhoff mulai bernyanyi bersama radio dan menemukan bakat yang dia tidak tahu dia miliki. “Selama periode yang panjang dan membosankan ini, saya menghabiskan banyak waktu untuk mendengarkan radio, kadang-kadang bernyanyi bersama dengan orang-orang seperti Benny Goodman, Duke Ellington, Tommy Dorsey, dan Glenn Miller”, katanya kepada AE Hotchner, salah satu dari mereka. Penulis biografi hari. “Tapi satu-satunya suara radio yang saya dengarkan di atas yang lain adalah milik Ella Fitzgerald. Ada kualitas suaranya yang membuat saya terpesona, dan saya akan bernyanyi bersamanya, mencoba menangkap cara halus dia menaungi suaranya, namun santai. cara bersih dia menyanyikan kata-katanya.”

Mengamati putrinya bernyanyi menghidupkan kembali minat Alma dalam bisnis pertunjukan, dan dia memutuskan Doris harus mengikuti pelajaran menyanyi. Dia bertunangan dengan seorang guru, Grace Raine. Setelah tiga pelajaran, Raine memberi tahu Alma bahwa Doris muda memiliki “potensi luar biasa”; Raine sangat terkesan sehingga dia memberi Doris tiga pelajaran seminggu dengan harga satu. Bertahun-tahun kemudian, Day mengatakan bahwa Raine memiliki pengaruh terbesar pada gaya menyanyi dan kariernya.

Selama delapan bulan dia mengambil pelajaran menyanyi, Kappelhoff memiliki pekerjaan profesional pertamanya sebagai vokalis, di program radio WLW Carlin’s Carnival, dan di restoran lokal, Charlie Yee’s Shanghai Inn. Selama pertunjukan radionya, dia pertama kali menarik perhatian Barney Rapp, yang sedang mencari vokalis wanita dan bertanya apakah dia ingin mengikuti audisi untuk pekerjaan itu. Menurut Rapp, dia telah mengikuti audisi sekitar 200 penyanyi ketika Kappelhoff mendapatkan pekerjaan itu.

Saat bekerja untuk Rapp pada tahun 1939, ia mengadopsi nama panggung “Day”, atas saran Rapp. Rapp merasa bahwa “Kappelhoff” terlalu panjang untuk marquees, dan dia mengagumi dia membawakan lagu “Day After Day”. Setelah bekerja dengan Rapp, Day bekerja dengan pemimpin band Jimmy James, Bob Crosby, dan Les Brown. Pada tahun 1941, Day tampil sebagai penyanyi di tiga Soundies dengan band Les Brown.

Saat bekerja dengan Brown, Day merekam rekaman hit pertamanya, “Perjalanan Sentimental”, dirilis pada awal 1945. Lagu ini segera menjadi lagu kebangsaan keinginan pasukan demobilisasi Perang Dunia II untuk kembali ke rumah. Lagu tersebut terus diasosiasikan dengan Day, dan dia merekamnya ulang pada beberapa kesempatan, termasuk sebuah versi dalam acara televisi spesial tahun 1971. Selama 1945–46, Day (sebagai vokalis dengan Les Brown Band) memiliki enam hit sepuluh besar lainnya di tangga lagu Billboard: “My Dreams Are Getting Better All the Time”, “‘Tain’t Me”, “Till The End of Waktu”, “Kamu Tidak Akan Puas (Sampai Kamu Menghancurkan Hatiku)”, “Seluruh Dunia Menyanyikan Laguku”, dan “I Got the Sun in the Morning'”.

Les Brown berkata, “Sebagai penyanyi, Doris termasuk dalam kelompok Bing Crosby dan Frank Sinatra.”.

Saat bernyanyi dengan band Les Brown dan selama hampir dua tahun di program radio mingguan Bob Hope, dia melakukan tur secara ekstensif di seluruh Amerika Serikat. Penampilannya dari lagu “Embraceable You” mengesankan penulis lagu Jule Styne dan rekannya, Sammy Cahn, dan mereka merekomendasikannya untuk peran dalam Romance on the High Seas (1948). Day dipilih untuk peran tersebut setelah mengikuti audisi untuk sutradara Michael Curtiz. Dia terkejut ditawari peran dalam film tersebut, dan mengakui kepada Curtiz bahwa dia adalah seorang penyanyi tanpa pengalaman akting. Tapi dia bilang dia suka “dia jujur”, tidak takut untuk mengakuinya, dan dia menginginkan seseorang yang “tampak seperti All-American Girl”.

Hari adalah penemuan yang paling dibanggakan Curtiz selama karirnya. Film ini memberinya rekaman hit No.2 sebagai solois, “It’s Magic”, yang diikuti oleh dua bulan hit No.1 pertamanya (“Love Somebody” pada tahun 1948) yang direkam sebagai duet dengan Buddy Clark. Day merekam “Someone Like You”, sebelum film My Dream Is Yours (1949), yang menampilkan lagu tersebut. Pada tahun 1950, prajurit AS di Korea memilihnya sebagai bintang favorit mereka. Dia terus membuat musikal periode kecil dan sering nostalgia seperti On Moonlight Bay (1951), By the Light of the Silvery Moon (1953), dan Tea For Two (1950) untuk Warner Brothers.

Baca Juga : Sejarah Karier Ariana Grande Di Blantika Music

Filmnya yang paling sukses secara komersial untuk Warner adalah I’ll See You in My Dreams (1951), yang memecahkan rekor box-office selama 20 tahun. Film ini merupakan biografi musikal penulis lirik Gus Kahn. Itu adalah film keempat Day yang disutradarai oleh Curtiz. Day muncul sebagai karakter judul dalam musikal bertema komedi barat, Calamity Jane (1953). Sebuah lagu dari film, “Secret Love”, memenangkan Academy Award untuk Lagu Asli Terbaik dan menjadi single hit No. 1 Day keempat di Amerika Serikat.

Antara 1950 dan 1953, album dari enam film musikalnya masuk dalam Top 10, tiga di antaranya di No. 1. Setelah syuting Lucky Me (1954) dengan Bob Cummings dan Young at Heart (1955) dengan Frank Sinatra, Day memilih untuk tidak memperbarui kontraknya dengan Warner Brothers. Selama periode ini, Day juga memiliki program radionya sendiri, The Doris Day Show. Itu disiarkan di CBS pada tahun 1952–1953.

Share this: