October 28, 2021

actorssummit.org – Informasi aktor profesional theater ohio

Situs Yang Memberikan Informasi Aktor Profesional Yang Ada d iOhio

Halle Berry, Aktris Amerika Yang Berasal Dari Ohio

7 min read

Halle Berry, Aktris Amerika Yang Berasal Dari Ohio – Berry lahir Maria Halle Berry. namanya secara hukum diubah menjadi Halle Maria Berry pada usia lima tahun. Orang tuanya memilih nama tengahnya dari Halle’s Department Store, yang kemudian menjadi landmark lokal di tempat kelahirannya di Cleveland, Ohio. Ibunya, Judith Ann (née Hawkins), berkulit putih dan lahir di Liverpool, Inggris.

Halle Berry, Aktris Amerika Yang Berasal Dari Ohio

actorssummit – Judith Ann bekerja sebagai perawat psikiatri. Ayahnya, Jerome Jesse Berry, adalah petugas rumah sakit Afrika-Amerika di bangsal psikiatri tempat ibunya bekerja. ia kemudian menjadi sopir bus. Orang tua Berry bercerai ketika dia berusia empat tahun. dia dan kakak perempuannya, Heidi Berry-Henderson, dibesarkan secara eksklusif oleh ibu mereka.

Baca Juga : Steven Spielberg, Direktur Film Terkenal Dari Ohio

Berry telah mengatakan dalam laporan yang diterbitkan bahwa dia telah terasing dari ayahnya sejak masa kecilnya, mencatat pada tahun 1992, “Saya belum mendengar kabar darinya sejak . Mungkin dia tidak hidup.” Ayahnya sangat kasar kepada ibunya. Berry ingat menyaksikan ibunya dipukuli setiap hari, ditendang dari tangga dan dipukul di kepala dengan botol anggur.

Berry dibesarkan di Oakwood, Ohio dan lulus dari Bedford High School di mana dia menjadi pemandu sorak, siswa teladan, editor surat kabar sekolah dan ratu prom. Dia bekerja di departemen anak-anak di Higbee’s Department store. Dia kemudian belajar di Cuyahoga Community College. Pada 1980-an, ia mengikuti beberapa kontes kecantikan, memenangkan Miss Teen All American pada 1985 dan Miss Ohio USA pada 1986.

Dia adalah runner-up pertama Miss USA 1986 dari Christy Fichtner dari Texas. Dalam kompetisi wawancara kontes Miss USA 1986, dia berkata bahwa dia berharap untuk menjadi seorang entertainer atau berhubungan dengan media. Wawancaranya dianugerahi skor tertinggi oleh para juri. Dia adalah peserta Miss World Afrika-Amerika pertama pada tahun 1986, di mana dia menempati urutan keenam dan Giselle Laronde dari Trinidad dan Tobago dinobatkan sebagai Miss World.

Menurut Current Biography Yearbook, Berry “mengejar karir modeling di New York. Minggu-minggu pertama Berry di New York kurang menguntungkan: Dia tidur di tempat penampungan tunawisma dan kemudian di YMCA.”

Karier

Pada tahun 1989, Berry pindah ke New York City untuk mengejar ambisi aktingnya. Selama waktu awal di sana, dia kehabisan uang dan harus tinggal sebentar di tempat penampungan tunawisma. Situasinya membaik pada akhir tahun itu, dan dia berperan sebagai model Emily Franklin dalam serial televisi ABC yang berumur pendek, Living Dolls, yang diambil di New York dan merupakan spin-off dari serial hit Who’s the Bos?. Selama perekaman Living Dolls, dia mengalami koma dan didiagnosis menderita diabetes tipe 1. Setelah pembatalan Living Dolls, dia pindah ke Los Angeles.

Debut film Berry adalah dalam peran kecil untuk Demam Hutan Spike Lee (1991), di mana ia berperan sebagai Vivian, seorang pecandu narkoba. pada tahun yang sama, Berry mendapatkan peran utama pertamanya di Strictly Business. Pada tahun 1992, Berry memerankan seorang wanita karir yang jatuh cinta pada karakter utama yang diperankan oleh Eddie Murphy dalam film komedi romantis Boomerang.

Tahun berikutnya, dia menarik perhatian publik sebagai budak biracial yang keras kepala dalam adaptasi TV Queen: The Story of a American Family, berdasarkan buku oleh Alex Haley. Berry berada di film live-action Flintstones memainkan bagian dari “Sharon Stone,” seorang sekretaris pengap yang mencoba merayu Fred Flintstone.

Berry menangani peran yang lebih serius, memainkan mantan pecandu narkoba yang berjuang untuk mendapatkan kembali hak asuh putranya di Losing Isaiah (1995), yang dibintangi oleh Jessica Lange. Dia memerankan Sandra Beecher di Race the Sun (1996), yang didasarkan pada kisah nyata, diambil di Australia, dan ikut membintangi bersama Kurt Russell dalam Keputusan Eksekutif. Mulai tahun 1996, dia menjadi juru bicara Revlon selama tujuh tahun dan memperbarui kontraknya pada tahun 2004.

Dia membintangi bersama Natalie Deselle Reid dalam film komedi 1997 B*A*P*S. Pada tahun 1998, Berry menerima pujian atas perannya di Bulworth sebagai wanita cerdas yang dibesarkan oleh aktivis yang memberi politisi (Warren Beatty) kesempatan baru untuk hidup. Pada tahun yang sama, ia memerankan penyanyi Zola Taylor, salah satu dari tiga istri penyanyi pop Frankie Lymon, dalam film biografi Why Do Fools Fall in Love.

Dalam film biografi HBO 1999 Introducing Dorothy Dandridge, ia memerankan wanita Afrika-Amerika pertama yang dinominasikan untuk Academy Award untuk Aktris Terbaik, dan bagi Berry sebuah proyek sepenuh hati yang ia perkenalkan, produksi bersama, dan perjuangkan dengan intens. untuk mendapatkannya. Penampilan Berry diakui dengan beberapa penghargaan, termasuk Primetime Emmy Award dan Golden Globe Award.

Berry memerankan superhero mutan Storm dalam film adaptasi dari seri buku komik X-Men (2000) dan sekuelnya, X2 (2003), X-Men: The Last Stand (2006) dan X-Men: Days of Future Past ( 2014). Pada tahun 2001, Berry muncul dalam film Swordfish, yang menampilkan adegan topless pertamanya. Pada awalnya, dia menentang adegan berjemur dalam film di mana dia akan tampil topless, tetapi Berry akhirnya setuju.

Beberapa orang menghubungkan perubahan hatinya dengan peningkatan substansial dalam jumlah yang ditawarkan Warner Bros kepadanya dia dilaporkan dibayar tambahan $500.000 untuk adegan pendeknya. Berry membantah cerita ini, mengatakan kepada seorang pewawancara bahwa mereka menghiburnya dan “membuat publisitas besar untuk film tersebut.”

Setelah menolak banyak peran yang membutuhkan ketelanjangan, dia berkata dia memutuskan untuk membuat Swordfish karena suaminya saat itu. , Eric Benét, mendukungnya dan mendorongnya untuk mengambil risiko.

Berry muncul sebagai Leticia Musgrove, istri bermasalah dari seorang pembunuh yang dieksekusi (Sean Combs), dalam film fitur Monster’s Ball tahun 2001. Penampilannya dianugerahi National Board of Review dan Screen Actors Guild Award untuk Aktris Terbaik. dalam kebetulan yang menarik dia menjadi wanita Afrika-Amerika pertama yang memenangkan Academy Award untuk Aktris Terbaik.

NAACP mengeluarkan pernyataan: “Selamat kepada Halle Berry dan Denzel Washington karena memberi kami harapan dan membuat kami bangga. Jika ini adalah tanda bahwa Hollywood akhirnya siap memberikan kesempatan dan menilai kinerja berdasarkan keterampilan dan bukan warna kulit maka itu adalah hal yang baik.

” Peran ini menimbulkan kontroversi. Adegan cinta telanjang grafisnya dengan karakter rasis yang dimainkan oleh lawan mainnya Billy Bob Thornton menjadi bahan perbincangan dan diskusi media di antara orang Afrika-Amerika. Banyak di komunitas Afrika-Amerika yang kritis terhadap Berry untuk mengambil bagian.

Berry menjawab: “Saya tidak benar-benar melihat alasan untuk melangkah sejauh itu lagi. Itu adalah film yang unik. Adegan itu istimewa dan penting dan perlu ada di sana, dan itu akan menjadi naskah yang sangat istimewa yang membutuhkan sesuatu seperti itu lagi.”

Berry meminta bayaran yang lebih tinggi untuk iklan Revlon setelah memenangkan Oscar. Ron Perelman, kepala perusahaan kosmetik, mengucapkan selamat kepadanya, mengatakan betapa bahagianya dia karena dia menjadi model untuk perusahaannya. Dia menjawab, “Tentu saja, Anda harus membayar saya lebih banyak.”

Perelman menguntit dengan marah. Dalam menerima penghargaannya, dia memberikan pidato penerimaan menghormati aktris kulit hitam sebelumnya yang tidak pernah memiliki kesempatan. Dia berkata, “Momen ini jauh lebih besar dari saya. Ini untuk setiap wanita kulit berwarna tanpa nama yang sekarang memiliki kesempatan malam ini karena pintu ini telah dibuka.”

Sebagai gadis Bond Giacinta ‘Jinx’ Johnson dalam blockbuster 2002 Die Another Day, Berry menciptakan kembali adegan dari Dr. No, muncul dari ombak untuk disambut oleh James Bond seperti yang dialami Ursula Andress 40 tahun sebelumnya. Lindy Hemming, perancang kostum Die Another Day, bersikeras bahwa Berry mengenakan bikini dan pisau sebagai penghormatan.

Berry mengatakan tentang adegan itu: “Ini heboh”, “menarik”, “seksi”, “provokatif” dan “itu akan membuat saya tetap di luar sana setelah memenangkan Oscar.” Adegan bikini diambil di Cadiz. lokasi itu dilaporkan dingin dan berangin, dan rekaman telah dirilis tentang Berry yang dibungkus dengan handuk tebal di antara waktu untuk mencoba tetap hangat.

Menurut jajak pendapat berita ITV, Jinx terpilih sebagai gadis terberat keempat di layar sepanjang masa. Berry terluka selama pembuatan film ketika puing-puing dari granat asap terbang ke matanya. Itu dihapus dalam operasi 30 menit. Setelah Berry memenangkan Academy Award, penulisan ulang ditugaskan untuk memberinya lebih banyak screentime untuk X2.

Dia membintangi film thriller psikologis Gothika berlawanan Robert Downey, Jr pada November 2003, di mana dia patah lengannya dalam sebuah adegan dengan Downey, yang memutar lengannya terlalu keras. Produksi dihentikan selama delapan minggu.

Itu adalah hit moderat di box office Amerika Serikat, menghasilkan $60 juta. Itu menghasilkan $80 juta lagi di luar negeri. Berry muncul di video musik band nu metal Limp Bizkit untuk “Behind Blue Eyes” untuk soundtrack film untuk film tersebut. Pada tahun yang sama, dia dinobatkan sebagai #1 dalam jajak pendapat 100 Wanita Terseksi di Dunia FHM.

Berry membintangi sebagai peran utama dalam film Catwoman, di mana ia menerima US$12,5 juta. Film senilai lebih dari US$100 juta. itu hanya meraup US$17 juta pada akhir pekan pertama, dan secara luas dianggap oleh para kritikus sebagai salah satu film terburuk yang pernah dibuat. Dia dianugerahi Penghargaan Aktris Terburuk Razzie untuk penampilannya. dia muncul di upacara untuk menerima penghargaan secara langsung (sambil memegang Oscar dari Monster’s Ball) dengan rasa humor, menganggapnya sebagai pengalaman “paling rendah” untuk menjadi “di atas.”

Sambil memegang Academy Award di satu tangan dan Razzie di tangan lainnya dia berkata, “Saya tidak pernah dalam hidup saya berpikir bahwa saya akan berada di atas sini, memenangkan Razzie! Ini tidak seperti saya pernah bercita-cita untuk berada di sini, tapi terima kasih. Ketika saya masih kecil, ibu saya mengatakan kepada saya bahwa jika Anda tidak bisa menjadi pecundang yang baik, maka tidak mungkin Anda bisa menjadi pemenang yang baik.”

Penampilan film berikutnya adalah dalam film televisi ABC yang diproduksi oleh Oprah Winfrey, Mata Mereka yang Menonton Tuhan (2005), sebuah adaptasi dari novel Zora Neale Hurston, dengan Berry menggambarkan seorang wanita berjiwa bebas yang adat istiadat seksualnya yang tidak konvensional mengecewakan orang-orang sezamannya tahun 1920-an dalam sebuah adegan kecil.

masyarakat. Dia menerima nominasi Primetime Emmy Award keduanya untuk perannya. Juga pada tahun 2005, ia menjabat sebagai produser eksekutif di Lackawanna Blues, dan mendapatkan suaranya untuk karakter Cappy, salah satu dari banyak makhluk mekanik dalam fitur animasi Robots.

Dalam film thriller Perfect Stranger (2007), Berry membintangi Bruce Willis, memerankan seorang reporter yang menyamar untuk mengungkap pembunuh teman masa kecilnya. Film ini meraup US$73 juta di seluruh dunia, dan menerima ulasan hangat dari para kritikus, yang merasa bahwa meskipun kehadiran Berry dan Willis, “terlalu berbelit-belit untuk bekerja, dan menampilkan akhir cerita yang menjengkelkan dan berlebihan.”

Baca Juga : Helen Hunt, Aktris Amerika Yang Mendapat Berbagai Penghargaan Bergengsi

Rilis film 2007 berikutnya adalah drama Things We Lost in the Fire, yang dibintangi bersama Benicio del Toro, di mana dia berperan sebagai seorang janda yang baru-baru ini berteman dengan teman bermasalah dari mendiang suaminya. Film ini adalah pertama kalinya dia bekerja dengan sutradara wanita, Danish Susanne Bier, memberinya perasaan baru “berpikir dengan cara yang sama,” yang dia hargai.

Sementara film tersebut menghasilkan US$8,6 juta dalam pemutaran teater globalnya, film tersebut mendapatkan ulasan positif dari para penulis. The Austin Chronicle menemukan film tersebut sebagai “sebuah drama volatilitas domestik dan internal yang dibangun dengan sempurna dan serba sempurna” dan merasa bahwa “Berry brilian di sini, sebaik yang pernah dia lakukan.”

Share this: