actorssummit.org – Informasi aktor profesional theater ohio

Situs Yang Memberikan Informasi Aktor Profesional Yang Ada d iOhio

Biografi John Huston

6 min read

Biografi John Huston – John Huston , selengkapnya John Marcellus Huston , (lahir 5 Agustus 1906, Nevada, Missouri, AS—meninggal 28 Agustus 1987, Middletown , Rhode Island), sutradara, penulis, dan aktor film Amerika yang drama tegangnya termasuk di antara film Hollywood paling populer dari awal 1940-an hingga pertengahan 1980-an.

Biografi John Huston

actorssummit – Banyak dari filmnya adalah adaptasi sastra atau kisah aksi yang sulit dengan putaran eksistensial . Memang, hidupnya sendiri di mana Huston berperan sebagai petinju, pelukis, penunggang kuda, gadabout, pemberontak, dan pria wanita internasional (yang menikah lima kali) setidaknya sama menariknya dengan banyak filmnya.

Baca juga : Biografi Lin-Manuel Miranda

Pekerjaan awal

Melansir britannica, Huston lahir di sebuah kota kecil di Missouri yang diklaim kakeknya telah menang dalam permainan poker. Ayah Huston, Walter Huston , telah meninggalkan akting panggung untuk bekerja sebagai insinyur sipil yang membawa keluarganya ke Texas dan Indiana sebelum dia memutuskan untuk kembali berakting pada tahun 1909. Dalam beberapa tahun orang tua Huston bercerai, dan dia menghabiskan masa kecilnya dengan pindah. antara ayahnya, yang awalnya kembali ke vaudeville , dan ibunya, Reah, yang bekerja sebagai jurnalis dan mengajarinya menunggang kuda dan bertaruh pada kuda.

Meskipun ia menderita penyakit ginjal dan jantung yang membesar, Huston mengatasi pemuda yang lemah dan sering terbaring di tempat tidur untuk menjadi begitu kuat .seorang remaja bahwa dia adalah juara tinju ringan amatir California (dengan hidung patah yang khas untuk ditunjukkan). Setelah belajar melukis sebentar di Los Angeles , Huston pindah ke New York City pada tahun 1924 untuk menjadi aktor dan tampil bersama Provincetown Players di Greenwich Village . Pada tahun 1925, saat berlibur di Meksiko, ia menjadi anggota kehormatan kavaleri Meksiko.

Kembali ke New York pada tahun 1929, Huston mengambil pekerjaan sebagai reporter di New York Graphic , di mana ibunya saat itu bekerja. Dia juga mulai menulis dan menerbitkan cerita pendek, terutama “Fool,” yang muncul di majalah sastra American Mercury . Pada tahun 1931 Huston pergi ke Hollywood .

Setelah awal yang salah sebagai penulis kontrak dengan Metro-Goldwyn-Mayer (MGM), ia pindah ke Universal , berkontribusi pada skenario sepasang film yang dibintangi ayahnya, A House Divided (1931) dan Law and Order (1932). Selama periode mabuk-mabukan dan pesta pora ini, sebuah mobil yang dikendarai Huston menabrak dan membunuh seorang pejalan kaki. Dikonsumsi dengan rasa bersalah, dia pindah keLondon , di mana ia bermaksud menulis untuk studio Inggris Gaumont tetapi malah menjalani kehidupan yang tidak pernah berhasil. Setelah bertugas di lukisan Paris , ia kembali ke Amerika Serikat.

Pada tahun 1937 Huston kembali ke Hollywood, di mana Warner Brothers mengontraknya untuk kontrak penulisan skenario. Karirnya kali ini berjalan mulus. Huston berkolaborasi dalam naskah untuk William Wyler ‘s Izebel (1938), Anatole Litvak ‘sThe Amazing Dr. Cltterhouse (1938), dan William Dieterle ‘sJuarez (1939) sebelum mengarahkan ayahnya dalam A Passage to Bali on Broadway pada tahun 1940.

Film tahun 1940-an

Huston kemudian menulis tiga film luar biasa:Peluru Ajaib Dr. Ehrlich (1940) untuk Dieterle,High Sierra (1941) untuk Raoul Walsh , danSersan York (1941) untuk Howard Hawks , yang terakhir membuat Huston mendapatkan nominasi Academy Award pertamanya, untuk skenario asli terbaik pada tahun 1942.

Tahun itu Huston juga dinominasikan untuk Academy Award dalam kategori penulisan skenario lain untuk adaptasinya terhadap misteri detektif Dashiell Hammett .The Maltese Falcon (1941), yang merupakan film pertama Huston sebagai sutradara—mungkin debut paling mengesankan di Hollywood selama tahun 1940-an.The Maltese Falcon telah difilmkan oleh Warner Brothers pada tahun 1931 dan 1936, tetapi proto- film noir Huston memiliki keuntungan dari Huston sebagai penulis skenario,Humphrey Bogart sebagai mata pribadi amoral Sam Spade , Mary Astor sebagai Brigid O’Shaughnessey yang tidak bermoral, dan Sydney Greenstreet dan Peter Lorre sebagai pasangan kejam yang menyenangkan. Itu dinominasikan untuk Academy Award untuk film terbaik.

Setelah mengarahkan melodrama In This Our Life (1942), Huston tidak dapat menyelesaikan proyek berikutnya, kisah spionase laut lepas Across the Pacific (1942), karena ia direkrut . Untuk Layanan Bergambar Angkatan Darat AS, Huston menyutradarai dan meriwayatkan film dokumenter Perang Dunia II yang terkenal Report from the Aleutians (1943), The Battle of San Pietro (1945), dan Let There Be Light , studi terakhir yang mengganggu tentang veteran yang tidak stabil secara emosional di rumah sakit Long Island yang begitu kuat sehingga tidak dirilis ke publik sampai awal 1980-an. Huston diberhentikan dari tentara pada tahun 1945 dengan pangkat mayor dan dianugerahi Legion of Merit karena membuat filmnya di bawah kondisi pertempuran yang berbahaya.

Kembali ke Amerika Serikat, ia mengerjakan naskah untuk The Killers karya Robert Siodmak dan The Stranger karya Orson Welles ( keduanya tahun 1946). Huston juga menyutradarai karya Jean – Paul SartreNo Exit on Broadway pada tahun 1946. Pada tahun 1947, sebagaiHouse Un-American Activities Committee (HUAC) bersiap untuk gelombang dengar pendapat awal tentang afiliasi komunis komunitas Hollywood di masa lalu atau sekarang , Huston bergabung dengan sutradara William Wyler dan penulis skenario Philip Dunne dalam membentuk Komite untuk Amandemen Pertama . Huston adalah bagian dari delegasi industri liberal—termasuk Bogart dan Lauren Bacall —yang terbang ke Washington, DC , untuk mendukung para saksi yang telah mengambil sikap konfrontatif ketika dipanggil untuk bersaksi di depan HUAC. Namun, seperti anggota delegasi lainnya, Huston ditentang oleh agresi agresif dari para saksi “tidak bersahabat” yang kemudian dikenal sebagaiHollywood Ten , meskipun ia tetap muak dengan proses secara keseluruhan.

The Treasure of the Sierra Madre (1948) adalah kembalinya Huston ke penyutradaraan film di Hollywood. Diadaptasi oleh Huston dari novel yang tidak jelas oleh penulis misterius dan tertutup B. Traven dan diambil di lokasi di Meksiko , itu dibintangi Bogart dalam peran yang jelas tidak heroik dari seorang pencari paranoid, Fred C. Dobbs. Sebagus Bogart dalam menggambarkan keturunan Dobbs ke dalam kegilaan, sebagian besar kritikus percaya bahwa dia diperankan olehWalter Huston sebagai Howard beruban dan cerdas , yang mencoba dengan sia-sia untuk menjaga keserakahan dari memakan band pencari harta karun kecil. (Ini adalah pertama kalinya Huston memerankan ayahnya dalam peran utama, meskipun dia telah muncul dalam akting cemerlang yang tidak dibayar di The Maltese Falcon dan In This Our Life .) Meskipun Harta Karun Sierra Madreakan menjadi salah satu kemenangan kritis terbesar Huston dan terus secara luas dianggap sebagai salah satu film terbaik pada masanya, itu adalah bencana box-office, mungkin karena akhir yang suram dan casting Bogart yang berani melawan tipe. Namun, film tersebut dinominasikan untuk Academy Award untuk film terbaik, Huston memenangkan penghargaan untuk sutradara terbaik dan skenario terbaik, dan ayahnya dinobatkan sebagai aktor pendukung terbaik.

Bogart, Bacall, Edward G. Robinson , Lionel Barrymore , dan Claire Trevor membintangi film Huston berikutnya,Key Largo (1948), sebuah adaptasi menegangkan dari drama Maxwell Anderson yang dianggap sebagai film noir klasik. Dengan skenario oleh Huston dan Richard Brooks , itu diatur di sebuah hotel kecil di Florida Keys yang diambil alih oleh seorang gangster (Robinson) yang telah kembali secara rahasia dari deportasi ke Kuba . Trevor memenangkan Academy Award untuk aktris pendukung terbaik untuk perannya sebagai nyonya gangster. Kuba kemudian menjadi tempat untukWe Were Strangers (1949), sebuah catatan atmosfer tentang upaya revolusioner untuk menggulingkan pemerintah, yang dibintangi Jennifer Jones dan John Garfield .

Film John Huston tahun 1950-an

Huston menganggap dirinya sebagai penulis-sutradara dan hampir selalu terlibat dalam skenario film-filmnya, meskipun ia lebih suka bekerja sama dengan penulis lain. Seorang pecinta sastra sejak dia belajar membaca pada usia tiga tahun, dia menggambar cerita untuk filmnya terutama dari novel dan drama.The Asphalt Jungle (1950) didasarkan pada novel kriminal dengan judul yang sama karya WR Burnett, yang telah menyediakan novel sumber untuk High Sierra dan Little Caesar karya Mervyn LeRoy (1931). Sam Jaffe, Sterling Hayden, dan James Whitmore membintangi film caper noir itu sebagai geng yang merencanakan perampokan jutaan dolar dari sebuah bursa perhiasan. Sebuah latihan mendebarkan dalam fatalisme, The Asphalt Jungle adalah salah satu film Huston yang paling terstruktur secara ahli dan membuatnya dan rekan penulis Ben Maddow nominasi Academy Award untuk skenario mereka.

Huston kurang beruntung dengan adaptasi 1951-nya dari Stephen Crane ‘ssastra klasik Lencana Merah Keberanian . Pahlawan Perang Dunia II kehidupan nyata Audie Murphy membintangi kisah ini tentang seorang prajurit muda Union yang meninggalkan perusahaannya selama Perang Saudara Amerika. Denganberkecamuknya Perang Korea , para eksekutif MGM merasa bahwa pesan antiperang film tersebut terlalu mencolok dan memotong The Red Badge of Courage menjadi 69 menit. (Versi undoctored adalah salah satu favorit Huston dari film-filmnya.) Namun, apa yang tersisa, termasuk beberapa adegan pertempuran yang dipentaskan dengan megah, cukup mengesankan untuk disebut sebagai mahakarya kecil oleh Lillian Ross dari majalah The New Yorker ; dia menerbitkan bukuPicture (1952), yang mencatat pembuatan film.

Leave a Reply

Your email address will not be published.