actorssummit.org – Informasi aktor profesional theater ohio

Situs Yang Memberikan Informasi Aktor Profesional Yang Ada d iOhio

Impian untuk menjadi seorang aktor theater telah berada di angan angan banyak anak muda di seluruh dunia. Dengan gemerlap panggung dan berbagai macam kesempatan yang bisa diraih, menjadi aktor theater adalah sebuah pilihan karir yang menjanjikan. Pemain agen slot bahkan akan dapatkan tiga manfaat ini bila menekuni karir sebagai seorang aktor theater profesional.

Kalau Jadi Aktor Theater, Pemain Agen Slot Bisa Memiliki Banyak Relasi

theater show in london

Manfaat pertama yang akan didapatkan seseorang bila memilih untuk menjalani karir sebagai seorang aktor theater adalah kesempatan untuk menambah lebih banyak relasi. Menariknya lagi, relasi ini tidak hanya sebatas sesama rekan aktor theater. Ada berbagai macam bidang di theater yang akan bekerja sama langsung dengan aktor antara lain penata busana, penata musik, dan penata cahaya. Kalau pemain slot bisa ajak mereka untuk daftar, tak terhitung lagi bonus deposit yang bisa didapatkan pemain.

Relasi ini pastinya kelak juga akan bermanfaat apabila tengah sepi pekerjaan. Kesempatan untuk dapatkan peran baru, tempat kerja baru yang memberikan gaji lebih pastinya akan jadi lebih mudah didapatkan berkat adanya relasi ini. Apabila sama sama suka main casino online, ini juga kesempatan untuk berbagi trik terbaik agar bisa menang taruhan. Dengan mengumpulkan banyak kenalan di dunia theater, ada lebih banyak kesempatan terbuka bagi aktor untuk mengembangkan karir.

Kalau Jadi Aktor Theater, Pemain Agen Slot Bisa Belajar Mengatur Waktu Lebih Fleksibel

Manfaat kedua yang akan didapatkan seseorang bila memilih untuk menjalani karir sebagai seorang aktor theater adalah kesempatan untuk belajar atur waktu dengan lebih fleksibel. Kerja di kantor akan memaksa seseorang untuk bekerja di jam yang rutin. Alhasil, hidup jadi lebih monoton sehingga daya kreativitas jadi lebih terbatas. Coba saja tengok permainan slot online. Pemain bebas main 24 jam tanpa harus dibatasi jam buka dan jam tutup yang ganggu kenyamanan pemain dalam berjudi.

Bekerja di theater membuat seseorang punya waktu yang lebih fleksibel saat tengah istirahat, namun bisa juga begitu padat ketika mendekati hari tampil. Oleh karena itu, seorang aktor harus pandai pandai dalam mengatur waktu yang dimiliki, apalagi dengan jam kerja yang begitu fleksibel. Kebiasaan bermain domino99 malah tak jadi masalah karena main judi bisa kapan saja dari smart phone. Oleh karena itu, seorang aktor harus bisa bijak dalam gunakan waktu yang dimiliki.

Kalau Jadi Aktor Theater, Pemain Agen Slot Bisa Mengasah Kreativitas

theater show

Manfaat ketiga yang akan didapatkan seseorang bila memilih untuk menjalani karir sebagai seorang aktor theater adalah kesempatan untuk mengasah kreativitas. Dalam dunia kantor yang monoton, kreativitas tidak dapatkan dukungan sama sekali. Alhasil, manusia seolah olah jadi robot sehingga tidak punya kebebasan untuk berkarya dan bersenang senang. Kecuali untuk main judi, pemain bisa terus asah kreativitas dalam cari trik sambil tetap bisa hasilkan cuan sebanyak banyaknya.

Kreativitas aktor theater dilihat dari bagaimana ia bisa menghayati peran dan mengirimkan pesan tersebut kepada penonton. Selain itu, ada berbagai macam peran yang bisa didapatkan oleh aktor dan mereka harus bisa tampilkan segala macam jenis karakter ketika sudah berada di atas panggung. Kalau masih kurang, kreativitas juga bisa dilatih dengan rutin main casino online. Ada banyak permainan yang tidak hanya kasih cuan, namun juga kesempatan jadi kreatif.

Menjadi seorang aktor theater adalah sebuah karir cemerlang yang menyenangkan, khusunya bagi pemain agen slot yang sudah punya impian kesana. Seorang aktor theater bisa memiliki banyak relasi. Selain itu, dengan jam kerja yang lebih fleksibel membuatnya harus lebih bijak mengatur waktu namun tetap harus mengasah kreativitas.

Cillian Murphy Mendapatkan Penghargaan aktor terbaik di Irish Theatre Awards
Actor Theater

Cillian Murphy Mendapatkan Penghargaan aktor terbaik di Irish Theatre Awards

Cillian Murphy Mendapatkan Penghargaan aktor terbaik di Irish Theatre Awards – Cillian Murphy sebagai Thomas Magill dalam Misterman , ditulis dan disutradarai oleh Enda Walsh, diproduksi oleh Landmark Productions/Galway Arts Festival.

Cillian Murphy Mendapatkan Penghargaan aktor terbaik di Irish Theatre Awards

actorssummit – Patrick O’Kane sebagai John Proctor dalam The Crucible , oleh Arthur Miller, disutradarai oleh Conall Morrison untuk The Lyric Theatre, Belfast.

Melansir bokunosekai, Paul Reid dalam Man of Valor , ditulis oleh Michael West, disutradarai oleh Annie Ryan dan diproduksi oleh Corn Exchange Theatre Company.

Philip Judge sebagai Pria Tua dalam Perdagangan , ditulis oleh Mark O’Halloran, disutradarai oleh Tom Creed untuk Thisispopbaby.

Baca juga : Biografi Gaten Matarazzo: Aktor dan seniman teater Amerika

Apa itu?

Itu adalah drama yang dibuat oleh orang yang sama yang menciptakan Babi Disko, Enda Walsh . Jika Anda tidak mengenal Cillian sebanyak saya, Anda mungkin tidak tahu bahwa Cillian pergi ke sekolah hukum dan baru saja akan menandatangani kesepakatan untuk rekaman musik ketika Enda Walsh menawarinya untuk bermain sebagai aktor di Diusco Pig , sebuah drama dengan hanya 2 aktor di dalamnya. Dan itulah awal dari keputusan karir akting Cillian.

15 tahun setelah Disco Pigs, dia bertanya kepada Enda mengapa mereka tidak bekerja sama lagi sejak saat itu? Dia ingin bermain Misterman, sebuah pertunjukan yang telah dilakukan sebelumnya dan Enda dikenal sebagai seseorang yang tidak akan mengulangi permainannya…tapi itu kasus yang berbeda untuk Cillian, dia tahu Cillian bisa melakukannya.

Misterman adalah pertunjukan tentang seorang pria bernama Thomas Magill yang kepalanya agak bengkok. Kutipan dari Irish Times ini dapat menjelaskan cerita dengan lebih baik.

Dilihat melalui mata seorang penyendiri yang pendiam dan religius – atau, lebih tepatnya, diciptakan di depan kita dengan peralatannya yang dilengkapi jerigen – ini adalah tempat antara api penyucian dan neraka, di mana Thomas Magill, instrumen Tuhan, dengan hati-hati merekam pelanggaran harian semua orang.

Sendirian di ruang menakutkan Black Box Theatre, sandal Cillian Murphy dan janggut alkitabiah mungkin menyarankan kompleks Mesias, tetapi versi Enda Walsh yang sangat diperluas dari permainan 1999 mendorong lebih jauh: dia sebenarnya bermain Tuhan. “Biar ada cahaya,” kata Murphy, dan lihat, lampu menyala dari atas dan bawah, memberikan bayangan mengerikan di seluruh rangkaian industri Jamie Vartan yang terbuka.

Berikut adalah ringkasan dari apa yang dikatakan artikel tentang kinerja Cillian di Misterman dilakukan di Irlandia:

Dan di Cillian Murphy kami memiliki seorang aktor yang memiliki intensitas dan keberanian untuk mendorong dirinya hingga batasnya . Bekerja dengan semua potensi kami, saya berharap dan percaya kami dapat menawarkan sepotong teater Irlandia dan Irlandia yang terasa berbahaya, sangat meresahkan, dan menantang bagi setiap penonton.”

Pendapat Enda Walsh tentang Cillian dibagikan di Galway Advertiser

Untuk menggambarkan Cillian Murphy sebagai luar biasa dalam pertunjukan satu orang Enda Walsh, Misterman hampir tidak mulai melakukan keadilan terhadap kinerja aktor.

Judi Murphy dari Galway City Tribune

Dalam pertunjukan yang benar- benar virtuoso , Murphy dengan demikian menggunakan detail kecil dari seorang aktor film – matanya yang berkedip-kedip dan jangkauan ekspresifnya dengan cekatan fasih –

Peter Crawley dari Waktu Irlandia

Untuk membaca lebih banyak pujian atas penampilannya sebagai Thomas Magill, termasuk laporan saksi mata nyata, Anda dapat membacanya di Misterman – Pertunjukan Teater yang Terjual oleh Cillian Murphy .

Pada Desember 2011, Enda Walsh dan Cillian Murphy membawa Misterman ke New York dan sukses lagi. Namun saya tidak melakukan banyak pencarian internet untuk Misterman di new York. Berikut adalah gambar yang diambil dari Misterman di New York.

Misterman selanjutnya akan tampil di Teater Nasional London pada April . Ketika ditayangkan di New York tahun lalu,New York Times menggambarkan Murphy sebagai “menggembirakan” dan mengatakan dia tampaknya “menghuni setiap milimeter dari gurun yang luas dan berantakan tempat dia dibiarkan lepas. Dan itu bukan hanya karena semua lari yang dia lakukan dari satu ujung panggung ke ujung lainnya.”

Biografi Gaten Matarazzo: Aktor dan seniman teater Amerika
Actor

Biografi Gaten Matarazzo: Aktor dan seniman teater Amerika

Biografi Gaten Matarazzo: Aktor dan seniman teater Amerika – Gaetano John Tarquinn atau “Gate” Matarazzo III adalah seorang aktor dan seniman teater Amerika. Dia memulai karirnya di panggung Broadway sebagai Benjamin di Priscilla, Queen of the Desert.

Biografi Gaten Matarazzo: Aktor dan seniman teater Amerika

actorssummit – Ia terkenal karena perannya sebagai Dustin Henderson dalam serial drama fiksi ilmiah-horror Netflix, Stranger Things .

Kelahiran & Kehidupan Awal

Melansir bioaboutus, Gaten Matarazzo lahir pada 8 September 2002 di Kenya dari orang tua Gaetano dan Heather Matarazzo. Mereka kemudian pindah ke AS karena wabah Ebola karena dia dibesarkan di Little Egg Harbor Township, New Jersey. Dia adalah keturunan Italia.

Gaten menyelesaikan sekolahnya dari Pinelands Regional High School di Tuckerton, New Jersey. Dia memiliki dua saudara, kakak perempuan Sabrina dan adik laki-laki Carmen. Dia terlibat dalam seni pertunjukan, khususnya menyanyi dan mengikuti pelatihan vokal di Starlight Performing Arts Center di New Jersey.

Baca juga : Biografi Paul Newman: Aktor Terkenal Asal Ohio

bio

  • Nama asli: Gaetano John Tarquinn
  • Profesi Aktor: Artis Teater, Artis pengisi suara dan Penyanyi
  • Tanggal lahir: 8 September 2002
  • Usia (seperti pada tahun 2021) 19 tahun
  • Tempat Lahir: Kenya
  • Kebangsaan: Amerika
  • Kota Asal: New Jersey, Amerika Serikat
  • Keluarga Ibu : Heather Matarazzo (Guru)

Karier

Gaten Matarazzo memulai karirnya di panggung Broadway sebagai Benjamin di Priscilla, Queen of the Desert dan sebagai Gavroche di Les Misérables. Pada tahun 2016 ia menjadi pusat perhatian dengan peran Dustin Henderson di Stranger Things yang dibuat oleh Duffer Brothers.

Seri musim kedua dan ketiga dari seri dirilis pada Oktober 2017 dan Juli 2019 dan musim keempat dihentikan karena pandemi dan akan segera dirilis. Pada tahun 2019 ia membintangi pembawa acara Prank Encounters Netflix .

Beberapa Fakta Tentang Gaten Matarazzo

  • Gaten Matarazzo lahir di Kenya tetapi dibesarkan di New Jersey, Amerika Serikat. Dia saat ini tinggal di California karena proyek akting.
  • Dia awalnya mengikuti audisi untuk Mike Wheeler untuk Stranger Things .
  • Matarazzo memiliki kondisi yang disebut displasia Cleidokranial yang merupakan kondisi genetik langka yang mempengaruhi perkembangan tulang dan gigi seseorang. Dalam kasus Matarazzo, dia tidak memiliki tulang selangka dan dia memiliki cadel yang disebabkan oleh keberadaan gigi susunya. Setelah mengetahui tentang kecacatannya, pencipta Stranger Things Matt dan Ross Duffer memutuskan untuk menjadikan kondisi tersebut sebagai bagian dari karakter Matarazzo, Dustin. Matarazzo meningkatkan kesadaran dan dana untuk populasi displasia kleidokranial melalui amal yang disebut CCD Smiles.
  • Dia memenangkan penghargaan Shorty untuk aktor terbaik pada tahun 2017 dan Screen Actors Guild Awards untuk Penampilan Luar Biasa oleh Ensemble dalam Serial Drama
    Matarazzo juga muncul di beberapa video musik seperti Swish Swish oleh Katy Perry, “Lost Boys Life” oleh
  • Computer Boys (Darren & Chuck Criss), “Jimmy Fallon’s Golden Globes 2017 Opening” dan Temui saya di atap oleh Green day
  • Dia juga menyanyikan Never Ending Story untuk soundtrack Stranger Things season 3 bersama Gabriella Pizzolo.
  • Dia pengisi suara artis untuk The Angry Birds Movie 2 sebagai Bubba.
  • Matarazzo juga tampil sebagai Tamu di The Blacklist , Mako Mermaid s, The Tiatanic dan Nickelodeon’s Unfiltered .
Biografi Paul Newman: Aktor Terkenal Asal Ohio
Actor

Biografi Paul Newman: Aktor Terkenal Asal Ohio

Biografi Paul Newman: Aktor Terkenal Asal Ohio – Paul Newman lahir 26 Januari 1925, di Cleveland Heights, Ohio, putra kedua Theresa Garth dan Arthur Sigmund Newman Sr. (1893–1950), yang mengelola toko peralatan olahraga. Ayahnya adalah orang Yahudi, putra Simon Newman dan Hannah Cohn, emigran Yahudi Hongaria dan Yahudi Polandia dari Hongaria dan Tanah Vistula.

Biografi Paul Newman: Aktor Terkenal Asal Ohio

 

actorssummit – Ibu Paul adalah seorang praktisi Ilmu pengetahuan Kristen, Ia lahir dari keluarga Katolik Roma Slovakia di Peticse (dekat Homonna) di Kekaisaran Austro-Hungaria (sekarang Pticie dekat Humenne, Slovakia). Newman tidak mempraktekkan agama sebagai orang dewasa, tetapi menggambarkan dirinya sebagai seorang Yahudi, mengatakan “itu lebih dari sebuah tantangan”. Ibu Newman bekerja di toko ayahnya, sambil membesarkan Paul dan kakak laki-lakinya, Arthur.

Baca Juga : Biografi Andy Morley: Aktor Teater musikal

Melansir culturehatti, Newman menunjukkan minat awal pada teater, peran pertamanya adalah pada usia tujuh tahun, memainkan badut pengadilan dalam produksi sekolah Robin Hood. Pada usia 10, Newman tampil di Cleveland Play House dalam produksi Saint George and the Dragon, dan merupakan aktor dan alumnus program teater anak-anak Curtain Pullers mereka. Lulus dari Shaker Heights High School pada tahun 1943, dia kuliah sebentar di Ohio University di Athens, Ohio, di mana dia diinisiasi ke dalam persaudaraan Phi Kappa Tau.

Newman bertugas di Angkatan Laut Amerika Serikat dalam Perang Dunia II di teater Pasifik. Awalnya, ia mendaftar dalam program pelatihan pilot V-12 Angkatan Laut di Universitas Yale, tetapi dikeluarkan ketika buta warna ditemukan. Kamp pelatihan diikuti, dengan pelatihan sebagai radioman dan penembak belakang.

Kualifikasi dalam pembom torpedo pada tahun 1944, Radioman Penerbangan Kelas Tiga Newman dikirim ke Barbers Point, Hawaii. Dia kemudian ditugaskan ke skuadron torpedo pengganti berbasis Pasifik VT-98, VT-99, dan VT-100, yang bertanggung jawab terutama untuk melatih pilot tempur pengganti dan awak pesawat, dengan penekanan khusus pada pendaratan kapal induk. Dia kemudian terbang sebagai penembak menara di pembom torpedo Avenger.

Sebagai penembak radio, unitnya ditugaskan ke kapal induk Bunker Hill bersama dengan pengganti lainnya sesaat sebelum Pertempuran Okinawa pada musim semi 1945. Pilot pesawatnya sakit telinga dan dilarang terbang seperti krunya, termasuk Newman. Skuadron mereka yang lain terbang ke Bukit Bunker. Beberapa hari kemudian, serangan kamikaze di kapal menewaskan sejumlah anggota layanan, termasuk anggota lain dari unitnya.

Tak lama setelah mendapatkan gelarny a, ia bergabung dengan beberapa perusahaan saham musim panas, terutama Belfry Players di Wisconsin dan Woodstock Players di Illinois. Dia melakukan tur dengan mereka selama tiga bulan dan mengembangkan bakatnya sebagai bagian dari Pemain Woodstock.

Dia kemudian menghadiri Sekolah Drama Yale selama satu tahun, sebelum pindah ke New York City untuk belajar di bawah Lee Strasberg di Studio Aktor. Oscar Levant menulis bahwa Newman awalnya ragu-ragu untuk meninggalkan New York menuju Hollywood, dan bahwa Newman berkata, “Terlalu dekat dengan kue. Juga, tidak ada tempat untuk belajar.”

Karier

Newman tiba di New York City pada tahun 1951 dengan istri pertamanya, Jackie Witte, tinggal di bagian St. George di Staten Island. Dia membuat debut teater Broadwaynya dalam produksi asli William Inge’s Picnic with Kim Stanley pada tahun 1953 dan muncul dalam produksi Broadway asli The Desperate Hours pada tahun 1955. Pada tahun 1959, dia berada dalam produksi Broadway asli Sweet Bird of Youth dengan Geraldine Page dan tiga tahun kemudian membintangi Page dalam versi film.

Selama waktu ini Newman mulai berakting di televisi, peran pertamanya yang dikreditkan adalah dalam episode 1952 Tales of Tomorrow berjudul “Ice from Space”. Pada pertengahan 1950-an, ia muncul dua kali di serial antologi Pengangkatan CBS dengan Petualangan.

Pada bulan Februari 1954, Newman muncul dalam tes layar dengan James Dean, disutradarai oleh Gjon Mili, untuk East of Eden (1955). Newman diuji untuk peran Aron Trask, Dean untuk peran saudara kembar Aron, Cal. Dean memenangkan bagiannya, tetapi Newman kalah dari Richard Davalos.

Pada tahun yang sama, sebagai pengganti Dean di menit-menit terakhir, ia membintangi bersama Eva Marie Saint dan Frank Sinatra dalam siaran langsung televisi berwarna Our Town yang merupakan adaptasi musik dari drama panggung Thornton Wilder.

Setelah kematian Dean, Newman menggantikan Dean dalam peran seorang petinju dalam adaptasi televisi dari cerita Hemingway “The Battler”, yang ditulis oleh AE Hotchner, yang disiarkan langsung pada tanggal 18 Oktober 1955. Penampilan itu menyebabkan peran terobosannya sebagai Rocky Graziano dalam film Somebody Up There Likes Me pada tahun 1956.

Koneksi Dekan memiliki resonansi tambahan. Newman berperan sebagai Billy the Kid di The Left Handed Gun yang merupakan peran yang awalnya diperuntukkan bagi Dean. Selain itu, Dean awalnya berperan untuk memainkan peran Rocky Graziano di Somebody Up There Likes Me. namun, dengan kematiannya, Paul Newman mewarisi peran tersebut.

Film pertama Newman untuk Hollywood adalah The Silver Chalice (1954). Film tersebut gagal di box-office, dan aktor tersebut kemudian mengakui penghinaannya terhadap film tersebut. Pada tahun 1956, Newman mengumpulkan banyak perhatian dan pujian untuk peran Rocky Graziano di Somebody Up There Likes Me. Pada tahun 1958, ia membintangi Cat on a Hot Tin Roof (1958), berlawanan dengan Elizabeth Taylor.

Film ini sukses besar di box-office, dan Newman meraih nominasi Academy Award pertamanya. Juga pada tahun 1958, Newman membintangi The Long, Hot Summer dengan Joanne Woodward, dengan siapa dia terhubung kembali di lokasi syuting pada tahun 1957 (mereka pertama kali bertemu pada tahun 1953). Dia memenangkan Aktor Terbaik di Festival Film Cannes 1958 untuk film ini.

Film-film besar

Newman membintangi The Young Philadelphians (1959), sebuah film drama yang dibintangi bersama Barbara Rush, Robert Vaughn dan Alexis Smith, dan disutradarai oleh Vincent Sherman. Film ini didasarkan pada novel tahun 1956, The Philadelphian, oleh Richard P. Powell. Dia menindaklanjuti dengan memimpin di Exodus (1960), Dari Terrace, (1960), The Hustler (1961), Hud (1963), Torn Curtain (1966), Harper (1966), Hombre (1967), Cool Hand Luke ( 1967), The Towering Inferno (1974), Slap Shot (1977), Absence of Malice (1981), The Verdict (1982) dan Nobody’s Fool (1994).

Dia bekerja sama dengan sesama aktor Robert Redford dan sutradara George Roy Hill untuk Butch Cassidy and the Sundance Kid (1969) dan The Sting (1973). Setelah menikah dengan Woodward mereka tampil bersama di The Long, Hot Summer (1958), Rally ‘Round the Flag, Boys, (1958), From the Terrace (1960), Paris Blues (1961), A New Kind of Love ( 1963), Winning (1969), WUSA (1970), memainkan Harper untuk kedua kalinya di The Drowning Pool (1975), Slap Shot (1977) Harry & Son (1984), dan Mr. and Mrs. Bridge (1990).

Mereka membintangi miniseri HBO Empire Falls, tetapi tidak membagikan adegan apa pun. Selain membintangi dan menyutradarai Harry & Son, Newman menyutradarai empat film fitur yang dibintangi Woodward. Mereka adalah Rachel, Rachel (1968), berdasarkan A Jest of God karya Margaret Laurence. versi layar dari drama pemenang Hadiah Pulitzer The Effect of Gamma Rays on Man-in-the-Moon Marigolds (1972), versi layar televisi dari drama pemenang Hadiah Pulitzer The Shadow Box (1980), dan versi layar dari The Glass Menagerie (1987) karya Tennessee Williams.

Dua puluh lima tahun setelah The Hustler, Newman mengulangi perannya sebagai “Fast Eddie” Felson dalam film yang disutradarai Martin Scorsese The Color of Money (1986), di mana ia memenangkan Academy Award untuk Aktor Terbaik.

Beberapa menganggap ini sebagai pembilasan lemah dari peran Felson asli dan Academy Award sebagai penghargaan kehormatan untuk portofolio peran nominasi Oscar yang tidak menang pada saat itu tetapi lebih layak. Pada tahun 1994 Newman bermain bersama Tim Robbins sebagai karakter “Sidney J. Mussburger” dalam komedi Coen Brothers The Hudsucker Proxy.

Peran abad 21

Pada tahun 2003, Newman muncul dalam kebangkitan Broadway Wilder’s Our Town, menerima nominasi Tony Award pertamanya untuk penampilannya. PBS dan jaringan kabel Showtime menayangkan rekaman produksi, dan Newman dinominasikan untuk Penghargaan Emmy untuk Aktor Utama Luar Biasa dalam Miniseri atau Film TV.

Penampilan film terakhir Newman adalah sebagai bos mafia yang berkonflik dalam film tahun 2002 Road to Perdition berlawanan dengan Tom Hanks, di mana ia dinominasikan untuk Academy Award untuk Aktor Pendukung Terbaik.

Penampilan terakhirnya secara keseluruhan, meskipun ia terus menjadi pengisi suara untuk film, adalah pada tahun 2005 di mini-seri HBO Empire Falls (berdasarkan novel pemenang Hadiah Pulitzer oleh Richard Russo) di mana ia berperan sebagai ayah dari protagonis, Miles Roby, dan untuk itu dia memenangkan Golden Globe dan Primetime Emmy.

Pada tahun 2006, sesuai dengan minatnya yang kuat dalam balap mobil, ia mengisi suara Doc Hudson, seorang pensiunan mobil balap antropomorfik, di Disney/Pixar’s Cars ini adalah peran terakhirnya untuk sebuah film fitur utama. Meskipun tidak dalam film kedua Cars 2 (2011), suaranya kemudian digunakan dalam film ketiga, (yang dilakukan melalui penggunaan rekaman arsip) Cars 3 (2017), yang ia terima tagihannya, hampir sembilan tahun setelahnya kematian.

Newman pensiun dari dunia akting pada Mei 2007, dengan mengatakan “Anda mulai kehilangan ingatan Anda, Anda mulai kehilangan kepercayaan diri Anda, Anda mulai kehilangan penemuan Anda. Jadi saya pikir itu cukup banyak buku tertutup bagi saya.”Dia keluar pensiun untuk merekam narasi untuk film dokumenter 2007, Dale, tentang kehidupan pengemudi NASCAR Dale Earnhardt, dan untuk film dokumenter 2008 The Meerkats.

Kedermawanan

Dengan penulis A. E. Hotchner, Newman mendirikan Newman’s Own, lini produk makanan, pada tahun 1982. Merek ini dimulai dengan saus salad dan telah berkembang hingga mencakup saus pasta, limun, popcorn, salsa, dan anggur, antara lain. Newman menetapkan kebijakan bahwa semua hasil, setelah pajak, akan disumbangkan untuk amal.

Dia ikut menulis memoar tentang subjek dengan Hotchner, Eksploitasi Tak Tahu Malu dalam Mengejar Kebaikan Bersama. Di antara penghargaan lainnya, Newman’s Own mensponsori PEN/Newman’s Own First Amendment Award, hadiah $25.000 yang dirancang untuk mengakui mereka yang melindungi Amandemen Pertama sebagaimana diterapkan pada kata-kata tertulis.

Salah satu penerima manfaat dari filantropinya adalah Hole in the Wall Gang Camp, kamp musim panas perumahan untuk anak-anak yang sakit parah yang terletak di Ashford, Connecticut, yang didirikan bersama oleh Newman pada tahun 1988.

Ini dinamai geng dalam filmnya Butch Cassidy and the Sundance Kid (1969), dan tempat nongkrong penjahat Hole-in-the-Wall yang bersejarah di pegunungan Wyoming utara. Persaudaraan perguruan tinggi Newman, Phi Kappa Tau, mengadopsi Connecticut Hole in the Wall camp sebagai “filantropi nasional” mereka pada tahun 1995.

Kamp asli telah berkembang menjadi beberapa Hole in the Wall Camps di AS, Irlandia, Prancis, dan Israel. 2] Pada tahun 1983, Newman menjadi Donor Utama untuk The Mirror Theatre Ltd, bersama Dustin Hoffman dan Al Pacino, sesuai dengan hibah dari Laurence Rockefeller.

Newman terinspirasi untuk berinvestasi oleh hubungannya dengan Lee Strasberg, karena menantu Lee saat itu, Sabra Jones, adalah Pendiri dan Direktur Artistik Produksi The Mirror. Paul Newman tetap menjadi teman perusahaan sampai kematiannya dan mendiskusikan beberapa kali kemungkinan produksi di mana dia bisa membintangi dengan istrinya, Joanne Woodward.

Pada bulan Juni 1999, Newman menyumbangkan $250.000 kepada Catholic Relief Services untuk membantu para pengungsi di Kosovo. Pada tanggal 1 Juni 2007, Kenyon College mengumumkan bahwa Newman telah menyumbangkan $10 juta kepada sekolah tersebut untuk membentuk dana beasiswa sebagai bagian dari kampanye penggalangan dana sebesar $230 juta.

Newman dan Woodward adalah ketua kehormatan bersama dari kampanye sebelumnya. Newman adalah salah satu pendiri Committee Encouraging Corporate Philanthropy (CECP). Newman dinobatkan sebagai Selebriti Paling Dermawan tahun 2008 oleh Givingback.org. Dia menyumbangkan $20.857.000 untuk tahun 2008 kepada Newman’s Own Foundation, yang mendistribusikan dana ke berbagai badan amal.

Setelah kematian Newman, surat kabar Italia (surat kabar “semi-resmi” Takhta Suci) L’Osservatore Romano menerbitkan pemberitahuan yang memuji filantropi Newman. Ia juga berkomentar bahwa “Newman adalah seorang yang murah hati, seorang aktor bermartabat dan gaya yang langka di kawasan Hollywood.”

Newman bertanggung jawab untuk melestarikan tanah di sekitar Westport, Connecticut. Dia melobi gubernur negara bagian untuk dana Aspetuck Land Trust 2011 di Easton. Pada tahun 2011 real Paul Newman menghadiahkan tanah ke Westport untuk dikelola oleh Aspetuck Land Trust.

Top 10 Aktor Teater Terpanas
Actor Theater

Top 10 Aktor Teater Terpanas

Top 10 Aktor Teater Terpanas

10. OJ Mariano

Top 10 Aktor Teater TerpanasDalam industri rekaman, ia dijuluki sebagai “The Soulful Balladeer.” Setelah memenangkan runner-up kedua di ABS-CBN’s Star in a Million Season 2, karir OJ terus berlanjut saat ia merilis album satu demi satu dan bahkan memenangkan Penampilan Terbaik oleh Artis Rekaman Pria Baru di Awit Awards pada tahun 2006. Dia menemukan ceruknya di teater musikal, di mana dia mendapatkan peran dalam musikal hit seperti, Rent, dan The Full Monty .

Baca juga : Biografi Andy Morley: Aktor Teater musikal

9. Carlos Canlas

actorssummit – Penghargaan panggung: Grease, In the Heights, Man of La Mancha, The Sound of Music, Gay Birds, The Emperor’s New Clothes, Aladdin Jr., Cinderella, Once On This Island, Magsimula Ka! AIDA, Putri Duyung Kecil, NOAH, dan Burung Biru Kebahagiaan.

Melansir spot.ph, Teater mengalir melalui pembuluh darah aktor multi-talenta ini. Ketika dia tidak sibuk berlatih untuk musikal, Carlos bekerja di belakang layar mempromosikan atau membantu menghasilkan pertunjukan panggung. Bakatnya dalam berakting, menyanyi, dan menari telah membantunya mendapatkan iklan cetak, iklan TV, film indie, dan peran dalam produksi kapal pesiar internasional. Dia juga bekerja sebagai asisten guru untuk lokakarya teater di samping.

8. Robert Se a

Penghargaan panggung: Rak Aegis, Rama Hari, Miss Saigon, Rama di Sita, Jesus Christ Superstar, Katy, Magsimula Ka, Skin Deep, Hei, Tuan Produser! Disfungsi Listrik, Mga Angehel sa Lupa, Joseph the Dreamer, Etiquette for Mistress, One For The Soul, Miong, Bayan Isang Paa na Lamang, Lagi Kitang Naaalala, and Spolarium-Juan Luna.

Dia mulai sebagai vokalis band kampus muda sebelum menjadi aktor film dan TV. Jika banyak penghargaan dan nominasi teater musikalnya merupakan indikasi, dia termasuk di atas panggung. Salah satu pencapaian terbesarnya adalah bermain Thuy and The Engineer di West End asli dan produksi Jerman Miss Saigon di tahun 80-an dan awal 90-an.

7. Fabregas

Dengan pesona kekanak-kanakannya, Topper memiliki bakat untuk memainkan karakter muda, naif, dan underdog, seperti Leo Bloom di The Producers Repertory Philippines dan M di Red Turnip Theater’s Cock . Saat ini, jika menyangkut kecintaannya pada panggung, dia bisa melakukan semuanya dengan akting, menyanyi, menari, mengajar, memproduksi, dan mengarahkan. Bersama teman-temannya dan sesama legenda teater Ana Abad Santos, Jenny Jamora, Cris Villonco, dan Rem Zamora, Topper mendirikan grup teater alternatif, Red Turnip Theater, tahun lalu. Dia membuat debut penyutradaraannya di Red Turnip’s Rabbit Hole , datang Agustus ini.

6. Franco Laurel

Dia mungkin sibuk membesarkan enam keluarganya, tetapi penyanyi-aktor Franco Laurel membuat sebuah titik untuk melakukan produksi teater secara teratur. Dia melakukan cameo sebagai Teen Angel di Grease tahun lalu dan memproduksi pertunjukan musik dan konser secara teratur. Dia juga membuat blog bernama, The Happy Man, di mana dia berbicara tentang hasratnya terhadap seni pertunjukan, menjadi ayah, makanan, dan hal-hal lain dalam hidup yang membuatnya tetap bahagia! Sepertinya endorfin itu bekerja karena pada usia 41, dia masih bisa disamakan dengan pria berusia 30-an.

5. Rafa Siguion-Reyna

Penghargaan panggung: Grease , Chicago

Dia mungkin berasal dari garis keturunan yang terkenal (orang tuanya adalah Carlitos Siguion-Reyna dan Bibeth Orteza, nenek adalah Armida Siguion-Reyna, sepupunya adalah Cris Villonco, dan cucunya adalah Irma Potenciano), tetapi Rafa perlahan-lahan membuat nama untuk dirinya sendiri di dunia hiburan dan dunia hiburan. adegan teater. Lulusan NYU, Rafa mendapatkan peran Kenickie dalam pementasan Grease tahun lalu, dan terus muncul di TV. Saluran rumahnya, GMA 7, baru saja meluncurkan Rafa sebagai salah satu idola remaja terbaru mereka.

4. Ruben Uy

Penghargaan panggung: Beijing Spring , Hamlet , Piaf , Breakups and Breakdowns , Orosman at Zafira , dan Le Malade Imaginaire (The Imaginary Invalid)

Bocah ini menarik perhatian kami kembali ketika ia berada di bawah sayap kelompok teater lokal seperti Dulaang UP dan Atlantis Productions. Ingat Reuben dari Orosman di Zafira dan Breakups and Breakdowns ? Aktor panggung itu sekarang berada di Los Angeles mengejar hasratnya untuk teater bersama East West Players, sebuah organisasi Asia-Amerika yang memproduksi pertunjukan teater profesional di AS. Dia baru-baru ini tampil dengan sesama Fil-Ams dalam produksi LA Beijing Spring .

3. Myke Salomon

Penghargaan panggung: Rak of Aegis , Magsimula Ka , Caredivas , Haring Lear , Aida: The Timeless Love Story , Jack and The Beanstalk, dan Cinderella.

Beberapa dari Anda mungkin mengingatnya sebagai raja beatbox dari Tomas Morato, mantan anggota grup penyanyi lokal, The Akafellas, atau seperempat dari Sabado Boys. Orang ini bisa melakukan segalanya-turn-table, akting, menyanyi, menari, beatbox, menghasilkan, menulis, bahkan fotografi, tetapi Myke yang multi-talenta sekarang fokus pada teater musikal. Membuktikan bahwa dia memang jagoan, mantan model bikini Mossimo ini sibuk bekerja sebagai pengarah musik dan aransemen lagu hit PETA.

2. Jojo Riguerra

Penghargaan panggung: Maxie The Musicale: Ang Pagdadalaga Ni Maximo Oliveros , Pag-Ibig ng Kalikasan , Martir sa Golgota , Kanser , Kiriring Aidat Macaraeg , dan San Pedro Calungsod.

Dia menarik bagi penggemar dari segala usia dan jenis kelamin dalam hit musik indie-berubah, Maxie The Musicale, di mana Jojo berperan sebagai pulis naksir Maxie. Selain adegan bertelanjang dada, ada daya tarik seks sempurna yang Jojo pancarkan baik di dalam maupun di luar panggung, seperti idola pertunjukan siang Robin Padilla muda yang sedang dibuat. Sebelum menjadi salah satu penggila teater Filipina terbaru, Jojo menjajal modeling, akting film indie, dan produksi teater lainnya. Anda dapat menangkapnya di film pendek indie yang akan datang, Filipina .

1. Tom Rodriguez

Setelah muncul di Pinoy Big Brother dan sebelum membintangi sensasi TV, My Husband’s Lover , Tom mencoba-coba teater. Ya, dia bisa menyanyi, dan kita tidak sedang membicarakan tentang selebriti-yang-bisa-bisa-bibir-sinkronisasi-untuk-pertunjukan-siang-siang biasa. Mereka yang pernah melihatnya di Aladdin berlawanan dengan aktris teater K-La Rivera dapat membuktikan bagaimana Tom benar-benar dapat memukul nada dan memikat penonton dengan kehadiran panggungnya. Tapi TV arus utama berhasil membawanya naik karpet ajaib ke dunia pertunjukan, menariknya menjauh dari karier teater yang berpotensi sukses. Dia kembali ke panggung setiap kali dia bebas, seperti cameo-nya sebagai Malaikat Remaja di 9 Works Theatrical’s Grease . Dia awalnya berperan sebagai Lucas Beineke, pacar Wednesday Addams diKeluarga Addams tahun lalu , tetapi dia harus mundur karena konflik jadwal.

Biografi Andy Morley: Aktor Teater musikal
Actor Theater

Biografi Andy Morley: Aktor Teater musikal

Biografi Andy Morley: Aktor Teater musikal – Andy adalah seorang drummer sesi profesional yang sangat berpengalaman, telah tampil dalam berbagai macam situasi, termasuk pertunjukan panggung, teater musikal, pantomim, kabaret, sirkus, band rock, band besar, band kuningan dan rekaman studio.

Biografi Andy Morley: Aktor Teater musikal

actorssummit – Andy memulai karir profesionalnya pada tahun 1994 sebagai drummer di The Bradley Walsh Show, setelah memperoleh pengalaman beberapa tahun dalam pertunjukan teater musikal amatir dan semi-pro, band pub dan tarian makan malam.

Melansir andymorley, Dari sini, Andy mendapatkan musim Musim Panas pertamanya untuk Stageworks di The Star Show di Blackpool Pleasure Beach, kemudian menyelesaikan tahun itu di Blackpool Tower Circus yang terkenal di dunia.

Baca juga : Biografi Aktor Clark Gable

1995 melihat Andy tur dengan Chipperfield’s Circus sebelum kembali untuk musim panas di The Tower Circus sekali lagi.

Setelah bermain sebentar dengan band The Amazing Blues Brothers, pada tahun 1996 ia mengambil residensi di Ribby Hall Village, bermain untuk pertunjukan tamu dan pertunjukan produksi in-house. Andy juga secara teratur pergi ke tempat-tempat lokal lainnya seperti Blackpool’s Central Club dan Layton Institute.

​Pada pergantian milenium, Andy meninggalkan residensinya dan mulai tampil sebagai penyanyi dan pemain piano di klub malam di seluruh Inggris, membagi waktu antara ini dan sesi kerja, pertunjukan teater, dan pantomim.

Andy menjadi drummer reguler dengan mantan vokalis Drifters Roy G Hemmings dan Dictionary of Soul, dan juga bekerja secara ekstensif dengan mantan vokalis Drifters lainnya, Ray Lewis.

Andy menghabiskan beberapa tahun tur dengan berbagai pertunjukan, bermain teater, tempat hiburan dan kapal di seluruh Inggris dan luar negeri, dan bekerja di studio.

Pada tahun 2014 ia menjadi drummer reguler dengan bintang West End Darren Day.

Setelah ini, pada musim panas 2016, Andy menjadi drummer Joe Longthorne yang legendaris, dan kemudian menjadi satu-satunya drummer yang bekerja dengan Joe, baik secara live maupun di studio, selama tiga tahun berikutnya hingga Joe meninggal pada Agustus 2019.

Saat ini, Andy sedang melakukan tur dengan beberapa pertunjukan terutama acara tahun delapan puluhan ’80s Live’ dan acara penghormatan Elton John ‘The Rocket Man’ (sering kali menggunakan keyboard!); merekam dan tampil dengan band asli The Occasional Rascuedos, dan membuat penampilan reguler dengan Bootleg Blondie, Sweet Caroline dan banyak lainnya.

2020 akan melihat Andy bersatu kembali dengan Darren Day dan rekan band Joe Longthorne di ‘A Night to Remember’ – tur penghormatan resmi untuk Joe Longthorne.

Andy juga akan tampil sebagai vokalis latar di ‘Boyzlife’, dengan Brian McFadden dan Keith Duffy, mantan Westlife dan Boyzone.

Fakta Yang Perlu Diketahui Tentang Aktor Teater Amerika Joshua Colley
Actor Theater

Fakta Yang Perlu Diketahui Tentang Aktor Teater Amerika Joshua Colley

Fakta Yang Perlu Diketahui Tentang Aktor Teater Amerika Joshua Colley – Joshua Colley adalah aktor dan penyanyi teater musikal Amerika pemenang penghargaan yang lahir di New Port Richey dan dibesarkan di Trinity, Florida. Dia membuat debut aktingnya pada tahun 2013 sebagai Les dalam musikal Newsies, yang berlangsung dari 11 Maret hingga 2 Februari 2014.

Fakta Yang Perlu Diketahui Tentang Aktor Teater Amerika Joshua Colley

actorssummit – Dia paling dikenang karena perannya sebagai Les di Newsies, Gavroche di Les Misérables dan Charlie Brown di You’re a Good Man, Charlie Brown. Colley juga melakukan akting suara, seperti Pig Robinson di Peter Rabbit.

Melansir powdersvillepost, Joshua Colley adalah aktor dan penyanyi teater musikal Amerika pemenang penghargaan yang lahir di New Port Richey dan dibesarkan di Trinity, Florida. Dia membuat debut aktingnya pada tahun 2013 sebagai Les dalam musikal Newsies, yang berlangsung dari 11 Maret hingga 2 Februari 2014.

Baca juga :Teater: Biografi Henry VIII UFOMT ‘Rex’

Dia paling dikenang karena perannya sebagai Les di Newsies, Gavroche di Les Misérables dan Charlie Brown di You’re a Good Man, Charlie Brown. Colley juga melakukan akting suara, seperti Pig Robinson di Peter Rabbit.

Fakta Yang Perlu Diketahui

Brad dan Robbie Lynn Colley melahirkan Joshua dan saudara kembarnya Cameron pada 20 Januari 2002. Colley dibesarkan di kota Trinity di Florida. Orang tuanya menjalankan Play ‘N Around Theatre Company, yang memproduksi musikal pendidikan untuk sekolah dan lembaga masyarakat di daerah tersebut.

Usia, Tinggi, Berat Joshua Colley:

Colley berusia 20 tahun pada tahun 2020, lahir pada tanggal 20 Januari 2002, di New Port Richey, Florida, AS. Aquarius adalah tanda zodiaknya.

Joshua tingginya lima kaki dan lima inci (1,65 meter). Dalam foto-fotonya, ia juga tampak agak tinggi. Namun, informasi tentang berat badannya dan ukuran fisik lainnya saat ini tidak tersedia.

Karir Joshua Colley:

Antara 11 Maret 2013, hingga 2 Februari 2014, Colley memainkan Les di musikal Newsies. Colley berperan sebagai Gavroche dalam kebangkitan Broadway Les Misérables pada Januari 2014. Dia akan bergantian dengan Gaten Matarazzo dalam peran tersebut. Colley bergabung dengan pertunjukan ketika pratinjau dimulai pada 1 Maret 2014, dan bertahan hingga 1 Maret 2015. Colley menggambarkan pertunjukan itu sebagai “nyata dan dapat dipercaya dan apa pun kecuali hasil dari Oliver!” oleh Huffington Post.

Colley berperan sebagai Pig Robinson dalam serial televisi kartun Nick Jr. Peter Rabbit pada tahun 2014. Dari 2014 hingga 2015, ia menyuarakan karakter tersebut.

Colley membintangi produksi York Theatre Company dari You’re a Good Man, Charlie Brown, dari 24 Mei hingga 26 Juni 2016. Broadway Records menerbitkan album pemeran pada 18 November 2016.

Colley menampilkan The Schuyler Sisters dari pertunjukan Broadway Hamilton di MisCast di MCC Theatre pada tahun 2016. Bersama dengan Luca Padovan, Douglas Baldeo, dan Ana Villafane, ia memainkan peran Angelica Schuyler.

Dia mengambil cuti seminggu untuk tampil dalam produksi The Little Mermaid Hollywood Bowl. Pada minggu pertama Juni 2016, Colley beradu akting dengan Sara Bareilles, Tituss Burgess, John Stamos, dan Rebel Wilson dalam film Flounder.

Dia akan muncul di Hulu’s Sex Appeal pada tahun 2021 dan film komedi Amerika yang akan datang Tahun Senior.

Kekayaan bersih Joshua Colley:

Joshua Colley adalah salah satu aktor panggung terkaya dan paling terkenal. Menurut Wikipedia, Forbes, dan Business Insider, kekayaan bersih Joshua Colley diperkirakan mencapai $1,5 juta.

Status Hubungan Joshua Colley:

Menurut catatan kami, Joshua Colley mungkin masih lajang dan belum pernah menikah. Joshua Colley tidak berkencan dengan siapa pun hingga Desember 2021.

Joshua Colley tidak memiliki kemitraan sebelumnya yang kami ketahui. Anda dapat membantu kami menyusun riwayat kencan Joshua Colley!

Teater: Biografi Henry VIII UFOMT ‘Rex’
Actor Theater

Teater: Biografi Henry VIII UFOMT ‘Rex’

Teater: Biografi Henry VIII UFOMT ‘Rex’ – Jauh sebelum William dan Kate ada Henry VIII dan Catherine … dan Anne, Jane, Anne, Catherine dan Catherine.

Teater: Biografi Henry VIII UFOMT ‘Rex’

actorssummit – Kerajaan Inggris telah lama menjadi daya tarik banyak orang dan, seperti yang ditunjukkan BBC , sering kali menemukan jalan mereka ke atas panggung, dari ” Raja Charles III ” hingga ” Pemirsa ” hingga trilogi Tudor Metropolitan Opera .

Melansir deseret, Penonton Utah sekarang dapat melihat satu penggambaran panggung Henry VIII yang kurang dikenal di Utah Festival Opera dan Musical Theatre “Rex.”

Baca juga : Biografi Deng Lun : Tokoh Film & Teater, Karir, dan Masa Kecil 

Produksi ini merupakan kebangkitan musikal 1976 dengan lirik oleh penulis lirik “Fiddler on the Roof” Sheldon Harnick, musik oleh Richard Rodgers dari ketenaran “The Sound of Music” dan “South Pacific”, dan buku oleh Sherman Yellen.

Seperti yang dilaporkan Deseret News sebelumnya , ketika musikal pertama kali ditayangkan di Broadway pada tahun 70-an, itu tidak diterima dengan baik seperti yang diharapkan oleh tim produksi pada awalnya. Pertunjukan itu masuk ke dalam kanon Rodgers dan Hammerstein dan sejak itu jarang dilakukan.

“Rex” mengikuti Henry VIII dan pencarian obsesifnya untuk menghasilkan pewaris laki-laki. Empat dari enam istrinya termasuk dalam musik, dengan tiga – Catherine dari Aragon, Anne Boleyn dan Jane Seymour, istri yang melahirkan anak – mendapatkan waktu panggung yang luas.

Selain mengeksplorasi hubungan Henry dengan istri dan anak-anaknya, musikal itu juga menekankan hubungannya dengan orang bodohnya, Will Somers.

Ini banyak sejarah untuk satu produksi dan, kadang-kadang, itu terlihat. Tindakan pertama termasuk perceraian Henry dari Catherine dan pengejaran dan pernikahannya dengan Anne dan Jane, serta pemenggalan Anne dan kematian Jane setelah melahirkan. Pada titik tertentu, rasanya terlalu dijejali dengan peristiwa yang terjadi secepat mereka datang, dan produksi akan mendapat manfaat dari pendekatan yang lebih fokus daripada pendekatan sepintas.

Babak pertama berfokus pada fakta, babak kedua berpusat pada cerita saat penonton mengetahui, dan melihat bakat ketiga anak Henry: Mary, Elizabeth dan Edward, diperankan dengan terampil oleh Jessica Mirshak, Aiden Ankli, dan Lily Virginia Allen, masing-masing.

Dinamika antara Henry, yang diperankan oleh pendiri festival Michael Ballam, dan Will, yang diperankan oleh Stefan Espinosa, adalah sorotan pertunjukan serta salah satu kendaraan utama tema utama pertunjukan: keseimbangan antara keinginan akan kekuasaan dan kebutuhan. untuk cinta.

Saat Henry mendorong istri demi istri dan menolak untuk menerima anak-anaknya apa adanya, tampak jelas bahwa Will — yang berperan sebagai narator pertunjukan — adalah satu-satunya orang yang benar-benar memahami dan mengetahui “Harry” yang sebenarnya, begitu dia memanggilnya. . Keberhasilan Espinosa dalam peran sebagai orang kepercayaan raja datang dalam tindakannya yang bernuansa.

Penampilannya yang tahu, melatih orang lain tentang cara mendekati raja, dan intervensi ringan yang tepat waktu menunjukkan “bodoh” ini lebih dari sekadar kelegaan komik, meskipun ia tentu saja memberikan itu juga.

Ballam menggambarkan Henry yang cacat dengan matanya yang mengembara, berjudul udara dan sedikit kelembutan. Dia memiliki suara nyanyian yang mantap — hasil dari pengalaman puluhan tahun dalam opera dan teater musikal — dan kehadiran yang cocok untuk raja.

Acara itu tidak menghindar dari mengenali reputasi Henry yang mudah berubah, kewanitaan dan keinginan obsesif (mungkin neurotik) untuk seorang putra, mengolok-olok dengan gurauan seperti “Solomon punya 1.000 istri. (Henry) hanya memiliki 994 untuk pergi” dan jab raja Prancis bahwa “seluruh Eropa tahu betapa dia menginginkan seorang putra.” Tapi produksi juga mencoba untuk menambah kedalaman raja, menggambarkan saat-saat singkat dari sikap ringan, sebagian besar atas dorongan Will, dan perjuangan batin.

Musikal dimulai dengan para pemeran dalam pakaian modern, saling menyapa sebelum mengenakan kostum periode Tudor yang penuh tekstur, pola, dan warna yang kaya. Menyaksikan para aktor mengenakan kostum menciptakan kesan “permainan dalam drama” yang tidak perlu dan mengganggu.

Setiap anggota dari 12 orang pemeran menampilkan suara nyanyian yang kuat dan akting yang mahir. Dengan pemeran yang sangat kecil, aktor memainkan banyak peran dan keluar masuk menjadi bagian dari ansambel, yang terkadang bisa membingungkan.

Lirik Harnick menunjukkan keterampilan seorang pembuat kata yang berbakat, dan musik Rodgers memiliki semangat dan dimensi yang membuat karyanya diakui.

“Rex” layak untuk dikendarai ke Logan bagi siapa saja yang tertarik dengan sejarah Henry VIII dan untuk kesempatan unik melihat bakat-bakat hebat Broadway. Mungkin dengan sedikit pengetatan dan fokus tambahan, acara ini dapat menemukan jalannya menjadi pusat perhatian yang selalu diharapkan oleh para pembuatnya.

Biografi Chris Evans
Actor

Biografi Chris Evans

Biografi Chris Evans – Chris Evans adalah aktor Amerika yang terkenal karena memerankan superhero buku komik Captain America di layar lebar.

Biografi Chris Evans

Siapa Chris Evans?

actorssummit – Lahir dan dibesarkan di daerah Boston, Chris Evans mendapatkan peran film besar pertamanya di film spoof Not Another Teen Movie . Dia memainkan Human Torch dalam dua film Fantastic Four , tetapi gilirannya sebagai pahlawan super lain yang mendorongnya menjadi terkenal di film laris Captain America dan The Avenger yang sangat sukses .

Melansir biography, Evans juga mendapat pujian atas penampilannya di Snowpiercer dystopian , dan membuat debut Broadway yang diterima dengan baik pada tahun 2018.

Baca juga : Biografi Deng Lun : Tokoh Film & Teater, Karir, dan Masa Kecil

Film dan Acara TV

Pada Juli 2011, Evans bergabung dengan kerajaan Marvel Cinematic Universe yang sedang berkembang dengan Captain America: The First Avenger . Sebagai Steve Rogers, prajurit kurus tapi berbakti yang mengalami transformasi fisik besar-besaran untuk menjadi prajurit super tituler, Evans mampu menunjukkan kesungguhan yang sentral dari karakternya, bersama dengan fisik yang memukau dan keterampilan bertarung yang diperlukan untuk bintang aksi modern.

The First Avenger hanyalah awal dari perjalanan MCU untuk Evans, yang bergabung dengan Robert Downey Jr. Iron Man, Chris Hemsworth Thor dan aktor nama besar lainnya, baik di dalam maupun di luar kostum, untuk blockbuster superhero The Avengers (2012). Evans kemudian menjadi headline sekuel dari franchise Captain America -nya sendiri dengan The Winter Soldier (2014) dan Civil War (2016), sementara juga memimpin biaya untuk The Avengers: Age of Ultron (2015) dan muncul di fitur Marvel lainnya, seperti Ant-Man (2015) dan Spider-Man: Homecoming (2017).

Awalnya enggan untuk menggunakan perisai Kapten karena komitmen yang diperpanjang, Evans siap untuk pindah pada saat kontraknya berakhir, dengan Avengers: Infinity War (2018) dan Avengers: Endgame (2019) menampilkan penampilan terakhirnya sebagai Amerika. super solider.

Dikirim ke Los Angeles oleh agennya pada akhir 1990-an untuk mengikuti audisi untuk acara yang disebut Get Real (di mana ia bertemu Anne Hathaway ), Evans malah berakhir dengan peran pendukung di Opposite Sex, bersama Milo Ventimiglia, sebagai salah satu dari sedikit anak laki-laki untuk menghadiri mantan akademi khusus perempuan. Drama komedi remaja ini hanya berlangsung selama delapan episode pada musim panas tahun 2000, tetapi masih memberikan paparan penting bagi bintang-bintang mudanya. Evans tampil di The Fugitive , Skin dan Boston Public yang populer . Pada tahun 2008, dengan karir filmnya yang sukses berjalan dengan baik, ia memberikan pekerjaan suara untuk serial stop-motion Adult Swim Robot Chicken .

Peran film besar pertama Evans datang di Not Another Teen Movie (2001), sebuah spoof dari drama sekolah menengah seperti She’s All That (1999) dan pendahulunya sebelumnya. Sebagai bintang sepak bola Jake Wyler, ia mengikuti prosedur formula menerima taruhan untuk berkencan dengan gadis kutu buku berkacamata, memberikan sorotan konyol dengan menyemprotkan bikini krim kocok yang dibuat terkenal oleh Ali Larter di Varsity Blues (1999).

Dia mengikuti dengan komedi sekolah menengah lainnya, The Perfect Score (2004), sebagai bagian dari sekelompok siswa yang mencuri jawaban untuk ujian SAT, dan kemudian aksi-thriller Cellular (2004), di mana dia menunjukkan pemimpin masa depannya. dengan membantu menyelamatkan Kim Basinger dari para penculiknya.

Sebelum menjadi bintang di Captain America , Evans pergi ke rute superhero untuk Fantastic Four (2005), sebagai Johnny Storm/Human Torch. Film ini sukses secara komersial, tetapi penurunan box office untuk Rise of the Silver Surfer (2007), bersama dengan putaran lain ulasan sebagian besar negatif, menyebabkan pembatalan angsuran ketiga.

Kembali ke materi komik, Evans mengisi suara untuk animasi TMNT (2007), sebagai pacar rekan Ninja Turtles, April O’Neil. Dia kemudian ikut membintangi komedi aksi The Losers (2010), yang mendapat tinjauan beragam meskipun ada pemeran yang kuat, dan mendapatkan peran pendukung dalam Scott Pilgrim vs. the World (2010) yang menghibur, sebagai versi over-the-top dari pahlawan aksi Hollywood dia telah menjadi.

Sementara itu, aktor tersebut memanfaatkan ketampanan dan pesona semua orang Amerika yang membuatnya alami untuk komedi romantis. Dia memainkan “Harvard Hottie” dari lawan mainnya di masa lalu dan masa depan Scarlett Johannson di The Nanny Diaries (2007), sebelum menjadi pasangan ideal untuk Anna Faris di What’s Your Number? (2011).

Keluar dari film remaja awal, Evans menunjukkan bahwa dia bisa menangani ongkos yang lebih berat dengan London (2005), sebagai pecandu yang berjuang untuk melupakan mantan pacarnya. Dia kemudian menghadapi Tennessee Williams dalam The Loss of a Teardrop Diamond (2008), dengan Bryce Dallas Howard , dan memerankan seorang pengacara dan pecandu narkoba yang mengejar industri farmasi di Puncture (2010).

Di bidang sci-fi, Evans ikut membintangi Sunshine (2007) karya Danny Boyle, sebagai seorang insinyur dalam misi luar angkasa untuk memulai matahari yang sekarat. Usahanya dipuji oleh direkturnya, yang menyebut Evans “sedikit seperti Mary Poppins — dia bisa mengeluarkan apa saja dari kantongnya.” Dia kemudian memainkan telekinetik di Push (2009), meskipun penampilannya tenggelam oleh plot yang membingungkan.

Meskipun komitmen Marvel membutuhkan banyak energinya, Evans menemukan waktu untuk proyek layar lain yang disukainya. Iceman (2012) memberinya kesempatan untuk membalikkan citra superhero yang bersih sebagai pembunuh bayaran yang membantu pembunuh bayaran sadis Michael Shannon. Snowpiercer (2013) menempatkannya kembali di wilayah pria terkemuka, meskipun sebagai antihero di masa depan dystopian.

Aktor tersebut membuat debut penyutradaraannya dengan Before We Go , sebuah komedi romantis yang diterima dengan hangat yang ditayangkan perdana di Festival Film Internasional Toronto 2014. Rom-com lain, Playing It Cool (2015) juga gagal membuat banyak tanda, tetapi The Gifted (2017) bernasib jauh lebih baik, dengan Evans berperan sebagai penjaga keajaiban matematika.

Evans selanjutnya membintangi sebagai agen Israel di The Red Sea Diving Resort (2019), berdasarkan penyelamatan dan transportasi kehidupan nyata orang-orang Yahudi Ethiopia ke Israel pada tahun 1981. Akhir tahun itu, ia kembali menjauhkan diri dari citra superhero yang sehat dengan memainkan playboy menjengkelkan dalam pembunuhan-misteri Knives Out . Dia mengikuti pada tahun 2020 dengan kembali ke layar kecil di miniseri Apple TV+ Defending Jacob , sebagai ayah dari seorang remaja yang dituduh melakukan pembunuhan.

Kekayaan Bersih

Evans masuk dengan $ 70 juta yang keren, menurut Celebrity Net Worth. Sebagian besar kekayaannya berasal dari keterlibatan Marvel Cinematic-nya, meskipun butuh sedikit waktu untuk sampai ke sana, setelah dilaporkan menerima $300.000 yang relatif sederhana untuk film Captain America pertamanya .

Kehidupan Romantis dan Pacar

Evans terlibat dalam hubungan putus-putus dengan aktris Jenny Slate setelah mereka saling mengenal di lokasi syuting The Gifted . Pasangan itu menghabiskan musim liburan 2017 bersama, meskipun mereka dilaporkan berpisah untuk selamanya beberapa bulan kemudian.

Sebelumnya dalam karirnya, dari 2001 hingga 2006, Evans menjalin hubungan jangka panjang dengan Jessica Biel . Dia juga telah dikaitkan dengan aktris Minka Kelly dan Lily Collins.

Indonesia

Di luar film-filmnya, Evans paling banyak menarik perhatian karena tweet-tweetnya yang sangat liberal. Ketika Donald Trump terpilih sebagai presiden AS pada tahun 2016, aktor itu menyebutnya sebagai “malam yang memalukan” di mana sesama orang Amerika “membiarkan seorang pengganggu mengatur jalan kita.” Dia juga berselisih dengan mantan kepala KKK David Duke secara online, dan mengecam pembawa berita konservatif Laura Ingraham karena mengejek para pemimpin mahasiswa yang berusaha mengekang kekerasan senjata. Tapi tidak semua tweetnya bernada politis, karena dia sering memberi penghormatan kepada teman dan kolega profesionalnya, dan memposting foto petinju penyelamat kesayangannya, Dodger.

Tinggi dan Latihan Chris Evans

Dengan tinggi 6 kaki tetapi langsing secara alami, Evans menampilkan hasil berjam-jam di gym sambil berkembang dari atlet kurus di Not Another Teen Movie , ke Human Torch of Fantastic Four yang lebih besar , ke Captain America yang berotot kartun. Mengemas berat badan sangat penting untuk penampilan superhero yang ditingkatkan laboratoriumnya, mendorong rejimen pelatihan yang mencakup repetisi squat, deadlift, dan incline bench press, serta latihan berat badan seperti dips dan pull-up. Pada saat The Winter Soldier , dia telah memasukkan senam dan plyometrics ke rutinitasnya untuk kecepatan dan kelincahan yang lebih, membantu usahanya dalam adegan seperti ketika dia memukuli sekelompok pria di lift yang penuh sesak.

Debut Broadway

Pada Maret 2018, sambil menunggu perilisan Infinity War , Evans melakukan debut Broadway-nya dalam kebangkitan Pahlawan Lobi Kenneth Lonergan . Sebagai bagian dari pemeran kecil, termasuk mantan lawan mainnya di Scott Pilgrim Michael Cera, Evans memamerkan pesonanya yang mudah sambil mengisyaratkan gejolak di bawah eksterior percaya diri polisi veterannya, Bill. Meskipun Lobby Hero memiliki lari yang terbatas, kinerja Evans yang ditinjau dengan baik menunjukkan bahwa dia pada akhirnya akan kembali ke panggung.

Masa muda

Christopher Robert Evans lahir pada 13 Juni 1981, di Boston, Massachusetts, dan dibesarkan di kota terdekat Sudbury. Sementara ayahnya, Robert, memberikan stabilitas keuangan sebagai dokter gigi, Evans dan tiga saudara kandungnya tertarik pada dunia seni pertunjukan ibu mereka, Lisa, seorang penari yang menjadi direktur teater remaja. Seperti yang diingat Evans, “Kami seperti von Trapps [dari The Sound of Music ], semua bernyanyi dan menari.”

Seorang atlet alami, Evans bergulat dan bermain lacrosse di Lincoln-Sudbury Regional High School, ketika tidak berinvestasi di sekolah atau teater komunitasnya. Dia menghabiskan musim panas sebelum tahun senior sekolah menengahnya magang untuk sebuah perusahaan casting di New York City, membuat kontak yang berharga dan mengasah keterampilannya di Lee Strasberg Institute. Bersemangat untuk kembali, aktor bercita-cita melaju melalui tahun seniornya untuk lulus setengah semester di depan teman-teman sekelasnya.

Kehidupan & Minat Pribadi

Evans bukan satu-satunya anggota keluarganya yang terkenal: Adiknya Scott juga menjadi aktor, memegang peran reguler di sinetron One Life to Live selama dua tahun, sementara pamannya, Mike Capuano, adalah mantan walikota dan anggota kongres Massachusetts.

Bintang Hollywood itu terbuka tentang pertempurannya dengan kecemasan sosial, terutama ketika menyangkut aspek publisitas dari profesinya. Saat dia memberi tahu Rolling Stone , “Anda berada di SUV bersama keluarga Anda, orang-orang Anda. Dan kemudian Anda harus menepi di tempat parkir yang aneh dan melakukan pertukaran. Ada keamanan dan semua orang ini. Tiba-tiba Anda’ keluar dari zona nyaman Anda… Hal-hal kecillah yang bisa membuat Anda jatuh.”

Evans, yang membagi waktunya antara Los Angeles dan Boston, adalah penggemar olahraga serius yang tetap setia pada tim kota kelahirannya. Pada tahun 2014, ia menceritakan NFL Network’s America’s Game , yang menceritakan perjalanan New England Patriots ke kejuaraan Super Bowl yang mendebarkan awal tahun itu.

Biografi Deng Lun : Tokoh Film & Teater, Karir, dan Masa Kecil
Actor

Biografi Deng Lun : Tokoh Film & Teater, Karir, dan Masa Kecil

Biografi Deng Lun : Tokoh Film & Teater, Karir, dan Masa Kecil – Deng Lun adalah aktor Tiongkok yang terkenal karena penampilannya dalam serial TV ‘White Deer Plain’.

Biografi Deng Lun : Tokoh Film & Teater, Karir, dan Masa Kecil

Siapa Deng Lun?

actorssummit – Deng Lun adalah aktor Cina yang menjanjikan yang mendapatkan popularitas dengan penampilannya yang kuat dalam drama periode yang mendapat pujian kritis ‘White Deer Plain’.

Melansir famousbio, Memulai karir aktingnya pada tahun 2013 dengan serial TV Cina ‘Flowers in Fog’, ia membintangi sejumlah serial TV populer seperti ‘Promise of Migratory Birds’ dan ‘Because of You’, antara lain, memenangkan hati penonton dengan pedihnya. dan pertunjukan yang realistis.

Banyaknya penghargaan yang diraihnya selama ini menjadi bukti bakat aktingnya. Dia adalah penerima Video Star Award 2016 dalam kategori ‘Aktor Muda Berpengaruh Tahun Ini’ dan memenangkan penghargaan ‘Aktor Paling Menjanjikan’ di ’14th Esquire Man At His Best Awards’ tahun 2017. Dia juga menerima penghargaan ‘ Artis Populer Tahun Ini’ penghargaan di Karnaval All-Star iQiyi ke-6 pada tahun 2017 dan penghargaan Aktor Meningkat di Penghargaan Drama TV China ke-9 pada tahun yang sama. Saat ini, Deng sedang memainkan peran utama dalam drama China ‘Graduation Season’ yang saat ini sedang dalam proses produksi.

Baca juga : Biografi Aktor Clark Gable

Karier

Deng Lun memulai karir aktingnya pada tahun 2013 dengan drama televisi China ‘Flowers in Fog’. Produser Chiung Yao memilihnya secara pribadi untuk membintangi serialnya. Segera, dia mendapat perhatian dan penonton mengagumi penampilannya. Pada tahun 2014, ia muncul dalam drama periode Tiongkok ‘Moment in Peking’, berdasarkan novel Lin Yutang dengan nama yang sama. Tahun berikutnya, ia melakukan dua drama, ‘Dai Jia Lao Ba’, dan ‘Ai Qing Shang Shang Qian’. Penampilannya di drama televisi 2016 ‘Promise of Migratory Birds’ banyak dipuji. Popularitasnya terus menanjak dengan serial romantis ‘Ode to Joy’, serial televisi tahun 2016 yang diangkat dari novel dengan judul yang sama karya A’nai.

Pada tahun 2017, Deng tampil di drama populer ‘Because of You’ yang diangkat dari drama Korea berjudul ‘Jang Bo-ri is Here!’ Serial ini menjadi sangat populer dan diberi peringkat nomor 1 sepanjang penayangannya. Deng juga mendapat apresiasi atas penampilannya. Pada tahun yang sama, ia membintangi ‘Magic Star’. Penampilannya dalam drama periode ‘White Deer Plain’ pada tahun 2017 mendapat sambutan hangat. Ia juga disukai dalam drama ‘Princess Agents’ 2017 yang diangkat dari novel ’11 Chu Te Gong Huang Fei’ karya Xiao Xiang Dong Er.

Di tahun 2018, Deng akan tampil di sejumlah drama seperti ‘The Gods’, ‘Hai Tang’s Rouge Shines Through in the Rain’, ‘Heavy Sweetness, Ash-like Frost’, dan ‘Sweet Dreams’. Dia juga akan muncul di ‘Ran Qing Da Di’ dan ‘Graduation Season’, yang saat ini sedang dalam produksi.

Kehidupan pribadi

Deng Lun lahir pada 21 Oktober 1992, di Shijiazhuang, Provinsi Hebei, Cina. Dia lulus dari Akademi Teater Shanghai.

biografi Deng Lun

// 21 Oktober 1992

Deng Lun lahir pada 21 Oktober 1992, di Shijiazhuang, Provinsi Hebei, Cina. Dia lulus dari Akademi Teater Shanghai.

// 2013

Deng Lun memulai karir aktingnya pada tahun 2013 dengan drama televisi China ‘Flowers in Fog’. Produser Chiung Yao memilihnya secara pribadi untuk membintangi serialnya. Segera, dia mendapat perhatian dan penonton mengagumi penampilannya. Pada tahun 2014, ia muncul dalam drama periode Tiongkok ‘Moment in Peking’, berdasarkan novel Lin Yutang dengan nama yang sama. Tahun berikutnya, ia melakukan dua drama, ‘Dai Jia Lao Ba’, dan ‘Ai Qing Shang Shang Qian’. Penampilannya di drama televisi 2016 ‘Promise of Migratory Birds’ banyak dipuji. Popularitasnya terus menanjak dengan serial romantis ‘Ode to Joy’, serial televisi tahun 2016 yang diangkat dari novel dengan judul yang sama karya A’nai.

// 2017

Pada tahun 2017, Deng tampil di drama populer ‘Because of You’ yang diangkat dari drama Korea berjudul ‘Jang Bo-ri is Here!’ Serial ini menjadi sangat populer dan diberi peringkat nomor 1 sepanjang penayangannya. Deng juga mendapat apresiasi atas penampilannya. Pada tahun yang sama, ia membintangi ‘Magic Star’. Penampilannya dalam drama periode ‘White Deer Plain’ pada tahun 2017 mendapat sambutan hangat. Ia juga disukai dalam drama ‘Princess Agents’ 2017 yang diangkat dari novel ’11 Chu Te Gong Huang Fei’ karya Xiao Xiang Dong Er.

// 2018

Di tahun 2018, Deng akan tampil di sejumlah drama seperti ‘The Gods’, ‘Hai Tang’s Rouge Shines Through in the Rain’, ‘Heavy Sweetness, Ash-like Frost’, dan ‘Sweet Dreams’. Dia juga akan muncul di ‘Ran Qing Da Di’ dan ‘Graduation Season’, yang saat ini sedang dalam produksi.

Biografi Aktor Clark Gable
Actor

Biografi Aktor Clark Gable

Biografi Aktor Clark Gable – Dijuluki “Raja Hollywood,” aktor ‘Gone with the Wind’ Clark Gable melambangkan Zaman Keemasan Hollywood, dan merupakan legenda untuk romansa di dalam dan di luar layar.

Biografi Aktor Clark Gable

Siapa Clark Gable?

actorssummit – Aktor Clark Gable awalnya kesulitan mendapatkan peran Hollywood karena telinganya yang besar. Namun, setelah menandatangani kontrak dengan MGM, ia berperan bersama bintang-bintang seperti Greta Garbo dan Joan Crawford, dan popularitasnya melonjak.

Baca juga : Biografi Declan Gorman: Aktor Teater Asal Monaghan

Melansir biography, Dia meraih emas box-office dengan film-film seperti It Happened One Night dan Gone with the Wind . Film terakhirnya, The Misfits , juga merupakan film terakhir Marilyn Monroe.

Awal kehidupan dan karir

William Clark Gable lahir pada 1 Februari 1901, di Cadiz, Ohio. Ayahnya adalah seorang pengebor minyak dan petani; ibunya meninggal ketika dia masih bayi.

Gable putus sekolah di usia 16 tahun dan bekerja di pabrik ban di Akron, Ohio. Suatu malam dia melihat sebuah drama dan sangat menikmatinya sehingga dia memutuskan untuk menjadi seorang aktor. Dia mencoba untuk bekerja dengan mengambil pekerjaan yang tidak dibayar dengan sebuah perusahaan teater, tapi mimpinya untuk sementara tergelincir ketika ibu tirinya meninggal pada tahun 1919 dan dia pergi untuk membantu ayahnya di ladang minyak Oklahoma.

Setelah tiga tahun di sana, ia bergabung dengan perusahaan teater keliling, yang dengan cepat bangkrut, meninggalkan Gable terdampar di Montana. Dia menumpang ke Oregon dan bergabung dengan perusahaan lain, di mana dia bertemu Josephine Dillon, manajer teater. Dillon, mantan aktris dan guru teater yang disegani 17 tahun lebih tua darinya, tertarik pada Gable. Dia menjadi pelatih aktingnya dan membayar untuk memperbaiki giginya dan menata rambut serta alisnya. Tak lama kemudian mereka menikah, dan Gable dan Dillon pindah ke Hollywood, California.

Bintang Hollywood dan Film

Gable bekerja sebagai tambahan di Hollywood sebelum mengalihkan perhatiannya ke teater, pertama dalam produksi keliling dan kemudian di drama Broadway Machinal , di mana dia mendapat ulasan bagus. Setelah dibungkus, ia kembali ke California dan tampil di panggung produksi The Last Mile .

Kembali di Hollywood, Gable ditolak di tes layar karena agen casting mengira telinganya terlalu besar untuk seorang pria terkemuka. Dia berhasil mendapatkan peran berbicara pertamanya dalam sebuah film di The Painted Desert pada tahun 1931, dan setelah melihatnya di layar lebar, MGM menawarinya kontrak. Peran utama pertamanya adalah di Dance, Fools, Dance , dengan Joan Crawford . Gable menjadi hit, dan studio mulai mengkastingnya sebagai penjahat kasar di seberang bintang muda termasuk Jean Harlow, Greta Garbo dan Norma Shearer. Pada akhir tahun, ia telah membuat selusin film dan meluncurkan karirnya sebagai orang terkemuka. Namun, pada akhirnya, dia muak memerankan orang jahat dan membuat ketidaksenangannya diketahui.

Selama pembuatan film Dancing Lady pada tahun 1933, Gable menderita pyorrhea, infeksi pada gusinya yang membutuhkan pencabutan segera hampir semua giginya. Infeksi menyebar ke seluruh tubuhnya dan mencapai kantong empedu, dan dia dirawat di rumah sakit. Karena penundaan dalam pembuatan film dan pemotretan ulang yang diperlukan karena penyakit Gable, film tersebut menghabiskan anggaran sebesar $150.000. Ketika dia kembali bekerja, MGM meminjamkannya ke Columbia Pictures dengan anggaran rendah untuk komedi Frank Capra, It Happened One Night . Dikabarkan secara luas bahwa itu adalah hukuman untuk sikap buruknya tentang bagian-bagiannya atau kesulitan dalam syuting film terakhirnya, tetapi sebenarnya, MGM tidak memiliki proyek untuknya. Dia akhirnya memenangkan Academy Award untuk It Happened One Night, dan setelah menunjukkan jangkauannya, ia mulai berperan dalam berbagai peran yang lebih luas.

Saat ini, Gable adalah salah satu bintang terbesar di Hollywood, dan dia menghasilkan serangkaian film sukses seperti Boomtown , San Francisco dan Mutiny on the Bounty . Pada tahun 1939 ia muncul sebagai Rhett Butler dalam filmnya yang paling terkenal, epik perang saudara Gone with the Wind . Dia dijuluki “Raja Hollywood,” dan merupakan simbol maskulinitas, dikagumi oleh pria dan dipuja oleh wanita.

Kemudian, selama pembuatan film Somewhere I’ll Find You dengan Lana Turner pada tahun 1942, tragedi melanda. Carole Lombard, istri ketiga Gable dan cinta dalam hidupnya, meninggal dalam kecelakaan pesawat. Dia hancur. Putus asa, dia mendaftar di Angkatan Udara Angkatan Darat pada usia 41 tahun. Dia bertugas sebagai penembak ekor di lima misi pengeboman di Jerman dan membuat film propaganda untuk Angkatan Darat.

Karir

Setelah keluar pada tahun 1944, ia kembali ke layar lebar di Adventure . Meskipun itu adalah film yang tidak bersemangat, kembalinya Gable ke film membuat orang-orang berbondong-bondong ke box office. Dia terus membuat film dengan MGM, termasuk Mogambo dengan Ava Gardner dan Grace Kelly , tetapi karirnya tidak pernah mendapatkan kembali momentum yang sama. Namun, ketika kontrak studionya berakhir pada tahun 1954, ia menjadi aktor lepas dengan bayaran tertinggi pada zamannya.

Status Gable sebagai legenda membawanya, dan dia secara konsisten membuat setidaknya satu film setahun, terutama Soldier of Fortune dan The Tall Men . Dia memberikan apa yang dianggap sebagai salah satu penampilan terbaiknya di The Misfits bersama Marilyn Monroe dan Montgomery Clift , tetapi dia tidak pernah menikmati kesuksesannya: Dua hari setelah mereka menyelesaikan syuting, Gable menderita serangan jantung. Dia meninggal 16 November 1960.

Kehidupan pribadi

Gable adalah pria wanita baik di dalam maupun di luar layar, dan dia menikah lima kali selama hidupnya. Istrinya termasuk sutradara teater pertamanya Josephine Dillon, sosialita Rhea Langham (Maria Franklin Prentiss Lucas Langham), aktris Carole Lombard, Lady Sylvia Ashley dan aktris Kay Williams Spreckels. Spreckels dan Gable memiliki satu putra, John Clark Gable, yang lahir setelah kematian Gable.

Gable juga memiliki putri “rahasia”, Judy Lewis (lahir pada 6 November 1935), dari perselingkuhan dengan aktris Loretta Young. Young telah merahasiakan kehamilannya untuk melindungi karir mereka dan skandal yang akan terjadi karena Gable menikah pada saat perselingkuhan. Sampai Young mengakui kebenaran kepada Lewis pada tahun 1966, dia tidak mengakui bahwa Lewis adalah putri kandungnya. Young terus menyembunyikan kebenaran dari publik dan hanya mengungkapkannya dalam biografi resminya, “Forever Young,” yang diterbitkan setelah kematiannya pada tahun 2000. Gable dan Lewis tidak memiliki hubungan ayah-anak selama hidup mereka. Lewis meninggal pada 2011 pada usia 76 tahun.

Biografi Sir Alec Guinness
Actor

Biografi Sir Alec Guinness

Biografi Sir Alec Guinness – Guinness adalah salah satu aktor paling tangguh dan serba bisa pada periode pascaperang. Tampil dalam peran yang beragam seperti Fagan di Oliver Twist, ke komedi Ealing terhebat, dan Ben Obi-Wan Kenobi di Star Wars, Alec Guinness sangat dicintai karena penampilannya yang memerintah kaya akan keragaman dan kedalaman karakter.

Biografi Sir Alec Guinness

“Pada dasarnya, saya adalah aktor kecil yang cukup beruntung untuk memainkan peran utama di sebagian besar hidupnya”.”

– Alec Guinness

actorssummit – Masa kecil Alec jauh dari bahagia. Ia lahir, 2 April 1914; tidak ada ayah yang disebutkan di akte kelahirannya. Ibu dan ayah tirinya menunjukkan sedikit kasih sayang atau perhatian dan sekolahnya tidak mencolok. Ketika Alec mencapai usia dewasa, dia memutuskan hubungan dengan ibunya.

Baca juga : Biografi Declan Gorman: Aktor Teater Asal Monaghan

Melansir biographyonline, Pada tahun 1934, dengan bantuan John Gielgud, Alec Guinness diberikan pertunjukan panggung signifikan pertamanya di Hamlet. Dalam periode antar perang ini, ia memperoleh reputasi yang baik untuk pertunjukan di berbagai sandiwara panggung. Ia juga menikah dengan Merula Salaman; mereka akan menikah dengan bahagia selama 60 tahun – hal yang jarang terjadi di lingkungan showbiz. Saat pecahnya perang, Alec melamar untuk bergabung dengan angkatan laut; setelah awalnya gagal, ia akhirnya diterima dan akhirnya memimpin sebuah kapal pendarat di teater perang Mediterania.

Setelah perang, terobosan besar Alec datang dengan perannya dalam dua film David Leon – Great Expectations dan sebagai Fagan di Oliver Twist . Inilah yang membuatnya menjadi bintang di layar lebar dan nama rumah tangga, menaungi karir panggungnya.

Hal ini menyebabkan Alec Guinness untuk membintangi yang terbaik dari komedi Ealing selama tahun-tahun emasnya. Penampilan virtuoso pertamanya adalah di Kind Hearts and Coronets , di mana Alec Guinness berperan sebagai kedelapan anggota keluarga D’Ascoyne yang dibunuh oleh Dennis Price. Meskipun Alec kemudian agak meremehkan pentingnya film tersebut, film itu dipuji secara luas sebagai pertunjukan yang hebat. Sentuhan komiknya yang luar biasa dengan sedikit kegelapan dieksplorasi lebih lanjut dalam komedi Ealing lainnya seperti yang brilian – Lady Killers, The Lavender Hill Mob dan The Man in the White Suit .

Guinness melanjutkan untuk membintangi beberapa film paling sukses dari generasinya, termasuk Lawrence of Arabia, Dr Zhivago dan A Passage to India. Pada tahun 1977, ia membintangi smash box office George Lucas – trilogi The Star Wars. Pemeran sebagai Obi-Wan Kenobi, Alec Guinness sempurna sebagai sosok ayah yang bijaksana dan menarik bagi Luke Sky Walker. Film ini membuat Alec Guinness kaya karena ia memperoleh royalti 2% dari pendapatan film. Namun, dia kemudian mengakui bahwa dia tidak menyukai status kultus yang dibawa film itu kepadanya. Dia tidak pernah ingin menjadi typecast dan kemudian mengatakan bahwa dia sudah muak dengan karakter tersebut.

“Apa yang tidak saya katakan kepada Lucas adalah bahwa saya tidak bisa terus berbicara dengan kalimat-kalimat yang mengerikan dan dangkal itu. Aku sudah muak dengan omong kosong itu.”

Pada akhir 1980-an, Alec telah menghilang ke dalam pensiun virtual. Dia memiliki sedikit selera untuk peran cameo atau penampilan TV. Dia menghargai privasi dan kehidupan keluarga yang dekat.

“Tidak ada yang sangat penting dan kegembiraan hidup hanya dengan melihatnya.”

Selama karirnya, dia hanya mengalami sedikit kegagalan jika ada. Penampilannya yang memerintah mudah diingat – keserbagunaan dan kemampuannya untuk menyuntikkan rasa intrik yang luar biasa dan karakter yang melompat dari layar meninggalkan kesan abadi. Guinness menyampaikan dialognya dengan ketenangan yang luar biasa – kelambatan yang hampir disengaja untuk efek dramatis. Dia berkata tentang ini:

“Saya selalu malu dengan kelambatan membaca saya. Saya pikir itu berasal dari fakta bahwa ketika saya menemukan dialog dalam sebuah novel, saya tidak dapat menahan diri untuk tidak memperlakukannya sebagai teks drama dan memerankannya, dengan jeda yang signifikan dan sebagainya.”

Tidak seperti beberapa aktor, Alec Guinness adalah ahli penyamaran. Dia bisa masuk ke dalam karakter yang berbeda dengan sangat baik, orang merasa sedang menonton karakter tertentu – daripada menonton aktor terkenal Alec Guinness.

Dia dianugerahi gelar kebangsawanan pada tahun 1959 dan meninggal 5 Agustus 2000, dalam usia 86 tahun. Dia meninggalkan seorang istri dan satu putranya.

Agama

Alec Guinness adalah seorang Kristen yang taat dan masuk Katolik tak lama setelah perannya sebagai Obi Wan Kenobi. Menulis dalam otobiografinya, ia menulis sebuah pengalaman di mana ia merasakan pengalaman religius.

“Saya sedang berjalan di Kingsway di tengah sore ketika sebuah dorongan memaksa saya untuk mulai berlari. Dengan sukacita di hati saya, dan dalam keadaan yang hampir penuh gairah seksual, saya berlari sampai saya mencapai gereja Katolik kecil di sana … yang belum pernah saya masuki sebelumnya; saya berlutut; menarik napas, dan selama 10 menit hilang dari dunia.”

– Alec Guinness

Biografi Declan Gorman: Aktor Teater Asal Monaghan
Actor Theater

Biografi Declan Gorman: Aktor Teater Asal Monaghan

Biografi Declan Gorman: Aktor Teater Asal Monaghan – Penduduk asli County Monaghan, sekarang tinggal di Fingal, yang memasuki profesi teater selama tahun 1980-an ketika saya berusia pertengahan 20-an.

Biografi Declan Gorman: Aktor Teater Asal Monaghan

actorssummit – Sejak 2010, saya menjadi pekerja lepas, setelah sebelumnya bekerja di berbagai organisasi seni. Saya adalah Direktur Artistik Upstate, Drogheda dari 1997 hingga 2010.

Melansir declangorman, Pekerjaan utama sebagai penulis/sutradara di sana termasuk The Border Chronicles Trilogy 1997-2007 ( Hades – 1998; Epic – 2001 & At Peace – 2007); adaptasi saya dari The Green Fool karya Patrick Kavanagh dan terjemahan dari The Weavers karya Gerhardt Hauptmann .

Baca juga : Biography Aktor Teater Robert Hooks

Penyutradaraan lainnya termasuk adaptasi Elizabeth Kuti dari The Countrywoman karya Paul Smith , permainan John McArdle untuk anak-anak Two Houses dan Shakespeare’s Macbeth. Selama periode 13 tahun itu, saya bekerja erat dengan kolega Declan Mallon, mengembangkan kebijakan dan proyek di bidang teater yang melibatkan komunitas dan menjadi fasilitator bersama di beberapa program regional Upstate termasuk The Crossover Project , inisiatif seni lintas batas sepuluh tahun , dan kemudian Proyek Teater Internasional Louth – melibatkan penduduk County Louth yang diambil dari 15 negara.

Sebelumnya, saya adalah Koordinator Tinjauan Dewan Kesenian Teater di Irlandia (1995-96) ; Programmer Teater di Pusat Seni Kota Dublin (1990-95) dan salah satu pendiri dan pemain dengan Co-Motion Theatre Company , Dublin (1985-90).

Sebagai praktisi lepas (2010 hingga saat ini) saya telah menulis dan menampilkan pertunjukan satu orang The Dubliners Dilemma , berdasarkan ‘Dubliners’ oleh James Joyce, disutradarai oleh Gerard Lee. Pertunjukan ini ditayangkan perdana pada tahun 2012, dan telah melakukan tur secara ekstensif di Irlandia dan luar negeri dan masih sesekali dilakukan di festival. Pada tahun 2016, saya menulis dan menyutradarai The Big Fellow , berdasarkan biografi Frank O’Connor tentang Michael Collins, yang ditayangkan perdana di Festival Seni Drogheda tahun itu dan juga melakukan tur secara ekstensif di Irlandia dan India.

Pada tahun 2018, saya mempersembahkan sebuah karya dalam proses di Draíocht, Blanchardstown, “Epiphany”, (kemudian diberi judul ulang “Falling Through the Universe” ) sebuah karya solo berdasarkan “The Dead” karya James Joyce. Pertunjukan lengkapnya dijadwalkan tayang perdana pada Juni 2020 tetapi ditunda karena COVID 19. “Falling through the Universe” sekarang akan tayang perdana di Smock Alley Theatre, Dublin, pada 6 Januari 2022. Ketika tanggal aslinya dibatalkan, saya senang untuk menerima komisi dari Festival Bloomsday untuk membuat film dokumenter buatan sendiri tentang karya Joyce saya yang diselenggarakan oleh festival online dan dilihat secara luas.

Dalam kategori “Kolaborasi”, saya mengarahkan sebuah drama solo, Bronte, a Portrait of Charlotte , yang dibawakan oleh Sharon McArdle pada tahun 2017. Saya kemudian berkolaborasi dengan Sharon dalam program jangka panjang penelitian berbasis kinerja tentang kehidupan dan karya Penulis kelahiran Dundalk dan revolusioner Dorothy Macardle: detail lengkapnya di sini . Pekerjaan lepas lainnya termasuk menulis dan memfasilitasi proyek seni dan drama publik berskala besar, termasuk The Road to the Battle (Creative Spark Dundalk 2013), The Common People (Iontas Arts Centre, Castleblayney 2012) dan I Love Mullaghmatt , (Monaghan County Council 2012 ) serta mengarahkan pemutaran perdana Eropa The Hijabi Monologues, (2014) produksi bersama Axis Arts Centre, Dublin; British Council dan The Immigrant Council of Ireland. Selama lockdown Covid saya memfasilitasi dan mengarahkan bersama Aisteoirí Muinchille (Cootelhill Players), membuat Zoom Drama kolektif berjudul The Pilgrims of Slieve , disiarkan online pada Maret 2021.

Di bidang Pendidikan, saya telah mengajar di National University of Ireland Galway (2010-11) dan di New York University (Biennial Graduate Study Abroad Program 2006 hingga saat ini). Saya juga pernah mengajar di Institut Teknologi Dundalk . Pada tahun 2018, saya ditunjuk menjadi panel Creative Associates di bawah program Sekolah Kreatif Dewan Seni . Saya seorang instruktur yang disetujui pada program Kemitraan Seniman Guru (Departemen Pendidikan) dan telah bekerja sebagai seniman tetap di sejumlah sekolah dasar dan menengah.

Saya telah duduk di sejumlah dewan, kelompok kerja, komite dan panel untuk berbagai organisasi seni termasuk memimpin Kelompok Kerja Pendidikan Penjangkauan Teater Abbey, dan keanggotaan dewan Pusat Seni Garter Lane dan Pusat Seni Grapevine Ltd. (City Arts). Pada tahun 2021, saya mengundurkan diri setelah tujuh tahun dari keanggotaan (termasuk 2 tahun sebagai Penjabat Ketua) Draíocht di Blanchardstown. Saya juga co-director dengan Joe O’Byrne dari Co-Motion Media, sebuah “reinkarnasi” baru-baru ini dari Perusahaan Teater Co-Motion 1980-an, dan pada tahun 2018 menghasilkan tur ulang tahun ke-25 perusahaan Frank Pig Says Hello , yang ditulis oleh Pat McCabe dan disutradarai oleh Joe O’Byrne.

Bagi siapa pun yang tertarik dengan akun yang lebih berwarna, yang merinci pasang surut kehidupan di teater independen, Anda dapat menikmati blog yang diterbitkan di situs ini dan di RTE Digital pada tahun 2016. Ini ditulis pada saat efek dari resesi masih cukup cepat. Saya senang bahwa nada optimisme yang muncul di akhir esai telah dibuktikan oleh berbagai peristiwa!

Biography Aktor Teater Robert Hooks
Actor

Biography Aktor Teater Robert Hooks

Biography Aktor Teater Robert Hooks – Aktor terhormat Robert Hooks lahir sebagai Bobby Dean Hooks pada 18 April 1937, di Washington, DC Dia adalah anak bungsu dari lima bersaudara. Ayah Hooks meninggal saat bekerja di rel kereta api. Ibunya menghidupi keluarga dengan bekerja sebagai penjahit. Hooks bersekolah di Sekolah Dasar Stevens.

Biography Aktor Teater Robert Hooks

actorssummit – Dia tampil di drama pertamanya, The Pirates of Penzance , pada usia sembilan tahun. Setelah lulus dari Francis Junior High School, Hooks bersekolah di Armstrong High School di Washington, DC Ibunya menikah lagi dan memindahkan keluarganya ke Philadelphia, Pennsylvania, di mana Hooks menghadiri sekolah terpadu pertamanya di West Philadelphia High School.

Baca juga : Biografi Aktor Inggris Ron Moody

Melansir thehistorymakers, Hooks segera bergabung dengan klub drama dan mulai berakting dalam drama oleh penulis seperti William Shakespeare dan Samuel Beckett.

Hooks pindah ke New York City pada tahun 1959 untuk menjadi seorang aktor. Tahun itu, ia memulai debutnya sebagai Bobby Dean Hooks dalam produksi tur Raisin in the Sun. Dia membuat debutnya di Broadway pada tahun 1960 di Tiger, Tiger, Burning Bright , dan menjadi terkenal karena perannya sebagai Clay dalam LeRoi Jones/Amiri Baraka’s Dutchman pada tahun 1964.

Dengan drama ini, Hooks dikenal sebagai Robert Hooks. Juga pada tahun 1964, Hooks membentuk Lokakarya Teater Kelompok, yang menawarkan pelatihan seni kepada kaum muda yang kurang mampu. Pada tahun 1967, Hooks mendirikan The Negro Ensemble Company dengan Douglas Turner Ward dan Gerald Krone. Perusahaan teater yang penting ini telah memproduksi drama oleh Peter Weiss, Derek Walcott, Wole Soyinka, dan banyak penulis drama lainnya.

Karir televisinya dimulai pada tahun 1963 dengan peran sebagai detektif polisi di serial televisi East Side/West Side . Karier televisi Hooks berlangsung selama empat puluh tahun. Beberapa kredit serial televisi lainnya termasuk The White Shadow , Trapper John MD , WKRP di Cincinnati , Sister Sister , MANTIS , The Fresh Prince of Bel-Air , Family Matters , A Different World , Clueless , Diagnosis Murder , dan Seinfeld.

Hooks membintangi beberapa film yang dibuat untuk TV sepanjang tahun 1970-an, 1980-an, dan 1990-an. Kredit film televisinya termasuk Carter’s Army (1970), Two for the Money (1972), A Woman Called Moses (1978), Madame X (1981), Words by Heart (1985), Appearances (1990), dan Abandoned and Deceived ( 1995).

Hooks mewariskan hasratnya untuk berakting kepada putranya, Kevin Hooks dan Eric Hooks. Kevin Hooks juga seorang sutradara film, dan memerankan ayahnya dalam dua filmnya: Passenger 57 (1992) dan Fled (1996). Kredit film Hooks lainnya termasuk Airport ’77 (1977) dan Posse(1993).

Aktor dari teater kecil Manchester masuk ke sorotan TV
Actor Theater

Aktor dari teater kecil Manchester masuk ke sorotan TV

Aktor dari teater kecil Manchester masuk ke sorotan TV – The Wiz dari Hope Mill Theatre menjadi pusat perhatian dalam sebuah ekstravaganza yang difilmkan di depan 10.000 orang yang akan disiarkan ke jutaan orang di TV dan radio.

Aktor dari teater kecil Manchester masuk ke sorotan TV

actorssummit – Ini adalah salah satu dari 15 musikal di The National Lottery’s Big Night of Musicals, di BBC One pada hari Sabtu dan Radio 2 pada hari Minggu.

Melansir bbc, Co-produser The Wiz Ameena Hamid, 21, mengatakan itu adalah “hal yang besar bagi kami”.

Baca juga : Mengenal Karir Aktor Teater Ben Vereen

Musikal unggulan lainnya adalah West End dan hit tur seperti The Lion King, Les Misérables, Frozen, Back to the Future, Dear Evan Hansen dan School of Rock.

Bintang yang tampil termasuk Beverley Knight, Keala Settle, Samantha Barks dan John Owen-Jones.

Dipandu oleh Jason Manford, Big Night of Musicals difilmkan di AO Arena Manchester pada hari Senin, dengan masing-masing pemain membawakan lagu atau medley.

“Menjadi setara dengan West End yang besar dan pertunjukan tur sangat berarti bagi kami,” kata Hamid.

“Ada keindahan dalam melakukannya secara intim di Hope Mill – tetapi ada sesuatu yang sangat indah tentang kesempatan untuk berbagi kegembiraan itu dan untuk itu tumpah ke panggung yang lebih besar ini.

“Kami benar-benar berhasil mengisi ruang itu – dan saya harap orang-orang merasa mereka adalah bagian dari Oz kami.”

The Big Night of Musicals dirancang untuk merayakan teater Inggris setelah kesulitan selama dua tahun terakhir.

Acara ini diadakan hanya beberapa minggu setelah teater di seluruh Inggris harus membatalkan pertunjukan karena wabah Covid di antara para pemain dan kru mereka. The Wiz sendiri harus membatalkan 17 pertunjukan.

‘Benar-benar menderita’

The Big Night of Musicals “terasa seperti sedikit kemenangan teater atas Covid”, kata Hamid.

“Ada titik di bulan Desember di mana tidak hanya pertunjukan ini tetapi industri secara keseluruhan benar-benar menderita.

“Dengan varian baru, kami merasa seperti dirobohkan terus menerus dan belum benar-benar bangkit kembali.

“Mampu masuk ke ruang ini dengan semua pertunjukan ini, kami semua dapat memiliki momen perayaan teater musikal ini dan semua yang kami lakukan sebagai sebuah industri.

“Sangat menyenangkan memiliki pengikut setelah semua yang baru saja kita lalui.”

The Wiz pertama kali dipentaskan di Broadway pada tahun 1975, dan dibuat menjadi film yang dibintangi Diana Ross dan Michael Jackson tiga tahun kemudian.

Kebangkitan ini, produksi musik Inggris baru pertama selama satu dekade, berlangsung selama Natal di Hope Mill, yang telah mendapatkan reputasi gemilang untuk musikalnya dalam beberapa tahun terakhir.

Keputusan untuk menggelar pertunjukan dengan pemeran serba hitam dan mayoritas kru kulit hitam datang setelah pembunuhan George Floyd pada 2020, dan kebangkitan gerakan Black Lives Matter, kata Hamid.

“The Wiz mewakili kesempatan untuk menempatkan keunggulan hitam dan kegembiraan hitam di tengah dan di jantung pertunjukan, daripada berfokus pada rasa sakit.”

10 Aktor K-Drama Yang Juga Bermain di Teater Musikal
Uncategorized

10 Aktor K-Drama Yang Juga Bermain di Teater Musikal

10 Aktor K-Drama Yang Juga Bermain di Teater Musikal – Terkadang Anda menemukan seorang aktor dalam K-drama tertentu yang benar-benar menggelitik selera Anda. Setelah melakukan penggalian, Anda menyadari bahwa orang ini sebenarnya dapat bernyanyi dengan sangat baik, dan dengan menggali lebih dalam, Anda menemukan bahwa mereka memiliki sejarah dalam musikal.

10 Aktor K-Drama Yang Juga Bermain di Teater Musikal

actorssummit – Banyak aktor adalah jagoan dalam hal hiburan dan bakat! Berikut adalah aktor yang pernah atau masih aktif di musikal.

1. Ji Chang Wook

Melansir soompi, Ji Chang Wook memulai karirnya di dunia hiburan melalui musikal. Dia pergi ke Universitas Dankook di mana dia belajar seni pertunjukan dan dengan cepat masuk ke industri setelah lulus. Dia memulai debutnya di layar dalam film 2016 “Days,” tetapi masih terus mengambil bagian dalam musikal. Ketika dia mendaftar di militer pada tahun 2017, dia bahkan menjadi bagian dari produksi yang berafiliasi dengan tentara Korea bersama beberapa aktor dan selebriti terkenal lainnya.

Baca juga : Mengenal Karir Aktor Teater Ben Vereen

2. Joo Won

Joo Won selalu suka menyanyi sejak dia masih kecil, jadi tidak mengherankan ketika dia mengikuti audisi untuk musikal terkenal “Altar Boyz.” Ini menandai titik penting dalam karir musik Joo Won karena ia mampu mendapatkan banyak peran lain dalam produksi populer, termasuk perannya yang paling populer dalam musikal “Spring Awakening.” Karirnya di musikal membawanya untuk debut di layar kecil di K-drama 2010 “ Bread, Love and Dreams .” Drama ini sukses besar, dan karir Joo Won dalam drama lepas landas dengan kecepatan penuh.

3. Kang Ha Neul

Kemampuan menyanyi Kang Ha Neul jelas berasal dari orang-orang seperti ayahnya, yang merupakan musisi folk terkenal. Dia tumbuh dengan bernyanyi dan belajar gitar, jadi wajar saja baginya untuk masuk ke teater musikal! Penampilannya yang paling menonjol adalah dalam musikal “Thrill Me,” “Prince Puzzle,” dan “Assassins.” Di suatu tempat di sepanjang garis, ia memutuskan untuk beralih ke drama dan itu cukup mudah karena bakat aktingnya yang luar biasa. Meski demikian, ia tak bisa lepas dari dunia musikal. Dia juga menjadi bagian dari wajib militer bersama Ji Chang Wook dan Sunggyu INFINITE.

4. Uhm Ki Joon

Karier musik Uhm Ki Joon yang mengesankan dimulai ketika ia membintangi beberapa hits termasuk “Singing in the Rain,” “Grease,” “The Three Musketeers,” “The Count of Monte Cristo,” dan banyak lainnya. Jajarannya yang mengesankan dalam membintangi peran dan judul yang begitu populer membuatnya menjadi aktor teater yang sangat dicari dan dihormati. Dengan ketenaran terakreditasi ini, ia memulai karirnya di layar dan membuktikan bahwa tidak ada yang bisa menghentikan jalannya menuju kesuksesan. Dia masih terus berakting dalam musikal dan bahkan membintangi drama “Werther” tahun lalu.

5. Jo Jung Suk

Jo Jung Suk pergi ke Institut Seni Seoul untuk teater tetapi harus keluar karena ayahnya meninggal dan dia harus mencari uang. Bakatnya terbukti karena ia mampu mencari nafkah dengan melakukan musikal. Dia mampu membuat debutnya dalam produksi musik 2004 “The Nutcracker,” dan dia melanjutkan karirnya, mengambil bagian dalam lebih dari 25 musikal termasuk salah satu perannya yang lebih populer di “Hedwig and the Angry Inch.”

6. Park Hae Soo

Park Hae Soo telah membuat nama untuk dirinya sendiri di industri K-drama, tetapi ia memulai karirnya di teater musikal. Dia memulai debutnya dalam produksi “Mister Lobby” pada tahun 2007 dan kemudian muncul di beberapa film lainnya termasuk “Angel Called Desire” dan “Annapurna.” Dia dibina oleh sutradara “Prison Playbook” yang melihat aktor teater musikal secara khusus dan hatinya tertuju pada Hae Soo untuk menjadi pemeran utama. Ini adalah peran terobosan besar K-dramanya yang dimungkinkan sebagai hasil dari karir musiknya!

7. Lee Kyu Hyung

Banyak yang mengenal Lee Kyu Hyung dari perannya sebagai Looney di “Prison Playbook,” tetapi yang mungkin mengejutkan orang adalah bahwa dia sangat terkenal di industri musik dan sangat berbakat. Dia selalu ke teater dan bahkan terlibat dalam klub teater di sekolah menengah. Dia melanjutkan karirnya di teater dan musikal lama setelah dia lulus dari universitas. Dia juga merupakan bagian dari pemeran “Hedwig” pada tahun 2019 dan terus mengambil bagian dalam berbagai produksi musik.

8. Kim Sung Cheol

Bintang “Prison Playbook” lainnya dan aktor musikal berbakat, Kim Sung Cheol sangat mengesankan tidak peduli peran apa yang dia ambil. Pada 2015, ia memenangkan penghargaan pendatang baru pria untuk Aktor Musikal Terbaik di Stagetalk Audience Choice Awards. Beberapa tahun kemudian, ia memenangkan Aktor Baru Terbaik untuk perannya dalam “Sweeney Todd” di Korea Musical Awards. Kim Sung Cheol selalu dikenal karena kemampuan aktingnya yang luar biasa serta nyanyiannya yang sempurna. Debut K-drama pertamanya adalah di “Prison Playbook” sebagai Kim Young Cheol yang setia dan cerdas.

9. Yoo Joon Sang

Setelah lulus dengan gelar di bidang seni teater, Yoo Joon Sang dengan mudah melakukan transisi sebagai bintang layar dengan cukup cepat. Terlepas dari kesuksesannya dalam K-drama dan film, ia juga merupakan bagian dari berbagai produksi musik termasuk “The Three Musketeers,” “Jack the Ripper,” “Rebecca,” dan “The Days.” Dia juga memenangkan berbagai penghargaan musik termasuk Penghargaan Bintang Tahun Ini di Festival Musik Internasional Daegu dan Aktor Terbaik di Penghargaan Musik Korea.

10. Cho Seung Woo

Jalan Cho Seung Woo ke teater musikal datang dengan sangat alami karena ibu dan ayahnya adalah pemain musik yang mapan. Meskipun dia selalu memiliki keinginan untuk masuk ke musikal, dia mendapatkan audisi untuk peran dalam film “Chunhyang,” yang akan membuka jalan bagi banyak film dan K-drama sukses lainnya. Setelah memulai debutnya di film pertamanya, Cho Seung Woo memulai karirnya yang sangat sukses dan terkenal di musikal, yang membuatnya jarang di antara aktor Hallyu karena ia mampu menjadi sukses besar baik di musikal dan K-drama/film. Jumlah nominasi dan penghargaan yang diterima dalam karir musik Cho Seung Woo sangat mencengangkan!

Biografi Aktor Inggris Ron Moody
Actor Theater

Biografi Aktor Inggris Ron Moody

Biografi Aktor Inggris Ron Moody – Ron Moody (lahir Ronald Moodnick 8 Januari 1924 – 11 Juni 2015) adalah seorang aktor, komposer, penyanyi, dan penulis Inggris.

Biografi Aktor Inggris Ron Moody

actorssummit – Dia terkenal karena perannya sebagai Fagin di Oliver! (1968) dan kebangkitan Broadway 1983 -nya .

Moody meraih Golden Globe Award dan nominasi Academy Award untuk film tersebut, serta nominasi Tony Award untuk produksi panggung.

Proyek penting lainnya termasuk The Mouse on the Moon (1963), Mel Brooks ‘ The Twelve Chairs (1970) dan Flight of the Doves (1971), di mana Moody berbagi layar dengan Oliver!lawan mainnya Jack Wild .

Baca Juga : Berapa Penghasilan Aktor Broadway 

Moody lahir pada 8 Januari 1924 di Tottenham , Middlesex , putra Kate (née Ogus; 1898–1980) dan Bernard/Barnett Moodnick (1896–1964), seorang eksekutif studio. Ayahnya adalah seorang Yahudi Rusia dan ibunya adalah seorang Yahudi Lituania ; kata Moody, “Saya 100% Yahudi benar-benar halal!” Dia adalah sepupu sutradara Laurence Moody dan aktris Clare Lawrence . Nama belakangnya secara hukum diubah menjadi Moody yang lebih ke Inggris pada tahun 1930.

Pendidikan

Moody dididik di Southgate County School , yang pada saat itu merupakan sekolah tata bahasa negara bagian, dan berbasis di Palmers Green , Middlesex , diikuti oleh London School of Economics di Central London , di mana ia dilatih untuk menjadi seorang ekonom. Selama Perang Dunia II ia terdaftar di Royal Air Force (RAF) dan menjadi teknisi radar.

Kehidupan dan karir

Meskipun pelatihan untuk menjadi seorang ekonom, Moody mulai muncul di pertunjukan teater dan kemudian memutuskan untuk menjadi aktor profesional.

Moody bekerja dalam berbagai genre, tetapi mungkin paling dikenal karena peran utamanya sebagai Fagin di panggung dan film musikal Lionel Bart Oliver! berdasarkan Oliver Twist oleh Charles Dickens . Dia menciptakan peran dalam produksi West End asli pada tahun 1960, dan mengulanginya dalam kebangkitan Broadway 1984 , menerima nominasi Tony Award untuk Aktor Terbaik dalam Musikal.

Untuk penampilannya dalam film 1968 Oliver! , ia menerima Penghargaan Golden Globe untuk Aktor Terbaik (Musik/Komedi), penghargaan Aktor Terbaik di Festival Film Internasional Moskow ke -6 dan penghargaanNominasi Academy Award dalam kategori yang sama. Merefleksikan peran tersebut, Moody menyatakan: “Takdir menentukan saya untuk bermain Fagin.

Itu adalah bagian dari seumur hidup. Musim panas tahun 1967 [selama pembuatan film] adalah salah satu saat paling bahagia dalam hidup saya”. Ia mengulang perannya sebagai Fagin di Royal Variety Performance 1985 di Theatre Royal, Drury Lane sebelum Ratu Elizabeth II dan Duke of Edinburgh .

Moody muncul di beberapa serial televisi anak-anak, termasuk suara Badger dan Toad di TV Adaptasi Colin Dann ‘s The Animals of Farthing Wood , Noah’s Island , Telebugs , dan Into the Labyrinth . Di antara perannya yang lebih terkenal adalah sebagai Perdana Menteri Rupert Mountjoy dalam komedi The Mouse on the Moon (1963), bersama Margaret Rutherford , dengan siapa dia muncul lagi pada tahun berikutnya dalam Murder Most Foul (1964), salah satu film Miss Marple Rutherford. . Dia berperan sebagai penghibur dan artis pantomim Prancis The Great Orlando dalam film Cliff Richard 1963Liburan musim panas . Dia berakting lagi dengan mantan Oliver! lawan mainnya Jack Wild dalam Flight of the Doves (1971).

Pada tahun 1969, Moody ditawari, tetapi ditolak, peran utama dalam Doctor Who , setelah kepergian Patrick Troughton dari peran tersebut. Dia kemudian memberi tahu banyak orang (termasuk pendamping Doctor Who Elisabeth Sladen ) bahwa menolak peran itu adalah keputusan yang kemudian dia sesali.

Ia memainkan Ippolit Vorobyaninov bersama Frank Langella (sebagai Ostap Bender ) dalam versi Mel Brooks dari The Twelve Chairs (1970). Pada tahun 2003, ia membintangi komedi hitam Paradise Grove bersama Rula Lenska , dan memerankan Edwin Caldecott, musuh bebuyutan Jim Branning di sabun BBC EastEnders . Pada tahun 2005, ia berakting dalam pemutaran audio Big Finish Productions Doctor Who Other Lives , memerankan Duke of Wellington . Dia membuat beberapa penampilan di berbagai acara TV BBC, The Good Old Days, memerankan melodrama Victorian pastiche/komik.

Pada tahun 2004, serial nostalgia ITV1 Inggris After They Were Famous membawakan sebuah film dokumenter dari pemeran film Oliver! Beberapa nomor musik film itu dimainkan kembali. Moody, saat itu berusia 80 tahun tetapi masih sigap, dan Jack Wild (sakit parah karena kanker mulut saat itu) menciptakan kembali tarian mereka dari kredit penutup film.

Moody muncul dalam sebuah episode dari BBC1 ‘s Casualty (ditayangkan pada tanggal 30 Januari 2010) sebagai pasien Skotlandia yang telah bertugas dengan Black Watch selama Perang Dunia Kedua . Pada tanggal 30 Juni 2010, Moody muncul di atas panggung di akhir penampilan Cameron Mackintosh dari Oliver! dan membuat pidato lucu tentang peringatan 50 tahun acara tersebut. Dia kemudian mengulangi nomor ” Pilih Saku atau Dua ” dengan para pemain.

Keluarga

Moody menikah dengan seorang guru Pilates , Therese Blackbourn, pada tahun 1985. Pasangan itu memiliki enam anak.

Kematian

Moody meninggal karena sebab alami saat berada di rumah sakit London pada 11 Juni 2015, dalam usia 91 tahun.

Berapa Penghasilan Aktor Broadway
Actor Pertunjukan Theater

Berapa Penghasilan Aktor Broadway

Berapa Penghasilan Aktor Broadway – Saran terpenting pertama bagi siapa pun yang bercita-cita menjadi aktor Broadway tampaknya adalah, jika ada hal lain yang ingin Anda lakukan, Anda harus melakukannya.

Berapa Penghasilan Aktor Broadway

actorssummit – Menjadi aktor di Broadway bisa bermanfaat, secara pribadi, meski tidak harus secara finansial. Dan setiap orang biasanya harus mulai dari bawah dan terus naik.

Apa bagian bawah untuk aktor Broadway? Sebenarnya, itu adalah menjadi penonton untuk melihat teater sebanyak mungkin, mengikuti audisi dan berperan dalam segala hal mulai dari drama sekolah hingga produksi teater komunitas, dan berinvestasi dalam karier sebelum mencoba menjadikannya karier Anda.

Tugas seorang aktor, baik di Broadway atau panggung sekolah menengah, atau bahkan di ruang bawah tanah atau garasi seseorang, adalah untuk mengekspresikan ide dan menggambarkan karakter, paling sering dari naskah orang lain, untuk menghibur dan menginformasikan penonton.

Baca Juga : Biografi Aktor Terbaik Di Amerika Gregory Hines 

Deskripsi Pekerjaan: Realitas Menjadi Aktor Broadway

Anda tidak mungkin langsung berperan sebagai “pemeran utama” dalam pertunjukan Broadway. Jika pernah. Dan Anda bahkan tidak mungkin dicasting dari audisi pertama yang Anda berikan mencoba meyakinkan sutradara casting interpretasi skrip Anda, bagian mana pun darinya, adalah yang terbaik, dan mengekspresikan visi penulis tentang karakter secara akurat dan menarik.

Jika Anda mendapatkan “panggilan balik” dari audisi Anda (produser, sutradara casting, sutradara, dan penulis naskah ingin melihat Anda pada dasarnya mengikuti audisi lagi), dan berhasil mendapatkan pemeran, peran Anda dapat berkisar antara pemeran utama, yang membutuhkan waktu berjam-jam.

Waktu panggung dan menghafal banyak baris, hingga bagian-bagian yang hanya membutuhkan satu atau dua baris atau tidak berbicara sama sekali sebagai aktor “latar belakang”. Musikal Broadway memiliki peran paduan suara yang merupakan peran non-berbicara tetapi membutuhkan tarian dan nyanyian.

Sebagai anggota pemeran, Anda sering menghabiskan waktu berjam-jam untuk berlatih tidak hanya sebelum produksi dibuka tetapi juga sering selama “pertunjukan”, untuk memoles dan menyesuaikan pertunjukan.

Tidak seperti di televisi atau film, di mana penonton tidak pernah melihat atau mendengar produksi penuh persis seperti yang tertulis, dan tulisan sering diubah sampai atau bahkan setelah adegan ditembak, di atas panggung, ketika seseorang berpikir mereka tahu materi. , mereka ingin mendengarnya “persis seperti yang tertulis,” dan tahu kapan itu telah diubah karena tidak lagi akrab bagi mereka, aktor dan konsultan David Patrick Green mencatat.

Perbedaan utama lainnya antara akting di atas panggung dan akting untuk televisi atau film adalah lokasi penonton. Di atas panggung, menurut Green, penonton rata-rata berjarak 100 kaki atau lebih dari para pemain.

Oleh karena itu, aktor panggung selalu diajarkan untuk “bertindak untuk barisan belakang”. Dalam akting televisi atau film, karena kamera selalu dapat melihat Anda dan mikrofon memungkinkan Anda untuk berbicara lebih alami, Anda hanya perlu bergerak dan berbicara sehingga orang atau orang-orang yang berada dalam adegan bersama Anda dapat melihat dan mendengar Anda.

Dengan kata lain, seperti yang Green catat dalam sebuah artikel di Backstage.com , untuk akting televisi atau film, “jika seseorang berjarak 3 kaki, bicaralah seolah-olah mereka berjarak 3 kaki. Jika jaraknya 50 yard, bicaralah dengan mereka dalam jarak 3 kaki. tata krama.”

Perbedaan utama ketiga antara akting panggung dan televisi atau film adalah “sifat ikonik” karakter dan penampilan terkenal dari karakter tersebut, catatan Green. Misalnya, ada kasus William Gillette , aktor panggung, yang mulai memerankan Sherlock Holmes pada tahun 1899, dalam produksi yang ditulis bersama dengan pencipta karakter, Sir Arthur Conan Doyle.

Gillette, seorang aktor Connecticut, dikreditkan dengan pertama kali memperkenalkan sebagai penyangga pipa Calabash melengkung awalnya ditulis dan dibayangkan oleh Doyle sebagai pipa lurus yang terbuat dari briar dan ungkapan “Dasar, kawan!” Menurut Profesor Film Berkeley University of California di Berkeley Russell Merritt, “Sejauh menyangkut Holmes, tidak ada aktor hidup atau mati yang belum’

Itu termasuk di televisi dan film. Namun, tidak seperti di atas panggung, dalam kebanyakan kasus di televisi atau akting film, Anda kemungkinan akan menjadi satu-satunya orang yang pernah memainkan karakter apa pun, menurut Green. Jadi yang diinginkan oleh produser sebuah proyek film atau televisi adalah beberapa versi dari Anda, bukan versi karakter Anda yang pertama kali memukau penonton beberapa dekade yang lalu.

Sebagai aturan umum, aktor sering bekerja dengan jam kerja yang panjang dan tidak teratur, termasuk malam hari dan akhir pekan. Atau, seperti yang dijelaskan oleh produser Broadway Ken Davenport, “kami tidak membuat jam.”

Dalam blognya, ” The Producer’s Perspective ,” ia menjelaskan: “Jam kerja mungkin pukul 10 pagi – 6 sore, tetapi semua orang melakukan pekerjaan untuk menyukainya. Jika Anda menyukai apa yang Anda lakukan, maka Anda tidak akan menonton jam. Dan saya hanya ingin bekerja dengan orang-orang yang benar-benar mencintai apa yang mereka lakukan.”

Pekerjaan biasanya di dalam ruangan, di teater, atau di luar ruangan di lokasi atau dalam produksi “udara terbuka”. Juga, aktor dapat melakukan perjalanan jika mereka adalah bagian dari produksi tur. Seorang anggota pemeran Broadway dapat mengerjakan hingga delapan pertunjukan dalam satu minggu, yang mencakup maksimal enam dari tujuh hari. Pertunjukan juga secara rutin dapat memanggil aktor untuk melakukan lima pertunjukan dalam satu periode 3 hari, dan dapat mengatur enam pertunjukan dalam periode 3 hari “tidak lebih dari 12 kali selama satu tahun pertunjukan.”

Pertunjukan yang sering seperti itu berarti para aktor memiliki jadwal harian yang berkisar pada persiapan untuk tampil kapan pun tirai dibuka. Untuk musikal, anggota pemeran mungkin juga perlu mengistirahatkan suara mereka saat tidak di atas panggung.

Berapa Penghasilan Aktor Broadway?

Dan sekarang jawaban atas pertanyaan yang membawa Anda ke sini.

Menurut aktor yang tergabung dalam Actor’s Equity Association menerima gaji minimum $1.653 per minggu untuk musikal atau drama, per Agustus 2019. Mereka yang bekerja dalam seminggu, yang kurang dari seminggu penuh bekerja , menerima $952 per minggu.

Kenaikan mingguan juga ditambahkan untuk tugas atau pertunjukan khusus mereka yang memainkan bagian khusus menerima tambahan $20 per minggu, seperti halnya mereka yang memegang “risiko luar biasa”, seperti yang ditentukan oleh serikat pekerja, dan, dalam musikal, mereka yang menjadi kapten tari menerima tambahan $300.60 per minggu. Terakhir, jika seorang aktor diminta untuk memindahkan set piece, pemain tersebut dapat menerima $8 lebih banyak per minggu.

Namun bayaran untuk anggota pemeran Broadway bergantung pada ketenaran, pengalaman, dan tuntutan peran yang mereka mainkan. Seorang aktor atau aktris terkenal dalam sebuah pemeran utama dapat menerima $100.000 atau lebih dalam seminggu, terutama jika kontrak mereka memerlukan persentase dari penjualan tiket. Dan, pada tahun 2017, dengan sedikit peningkatan yang diharapkan pada tahun 2019, gaji minimum saat ini untuk pemain Ekuitas di Broadway adalah $2.034 per minggu.

Peran pengganti – aktor yang turun tangan ketika ada keadaan darurat dan aktor tidak dapat memainkan peran yang ditugaskan padanya – juga datang dengan bayaran tambahan. Aktor “Swing”, yang mempelajari beberapa lagu ensemble, memperoleh $101,70 di atas minimum mingguan pemain, kata Playbill, atau $15 jika pemain hanya ayunan parsial. Peran utama pengganti dapat menambahkan $54,50 ke gaji mingguan, sementara peran paduan suara pengganti dapat menambah $15.

Musikal menunjuk beberapa pemain sebagai “kapten tari,” yang harus mengetahui semua koreografi pertunjukan dan ditugaskan untuk memastikannya terus dilakukan seperti yang semula ditetapkan. Melayani sebagai kapten dansa menghasilkan tambahan $406,80 untuk gaji mingguan aktor, sementara asisten kapten dansa menerima $203,40. Jika sebuah produksi meminta “kapten pertarungan”, untuk mempertahankan koreografi pertarungan, pemain itu menerima $75 lebih banyak seminggu.

Cara lain untuk meningkatkan gaji pokok Anda sebagai aktor adalah dengan menyetujui “penunggang” satu tahun, yang pada dasarnya mengatakan seorang pemain akan tetap dengan produksi selama satu tahun penuh. Untuk enam bulan pertama pengendara seperti itu, pemain mendapatkan tambahan $80 seminggu, dengan tambahan dikurangi menjadi $40 per minggu untuk enam bulan kedua. Pada akhir tahun, dengan asumsi bahwa pemain tersebut, pada kenyataannya, tetap dengan produksi, pemain tersebut menerima bonus $2.600.

Sekarang untuk perspektif lebih lanjut: menurut Biro Statistik Tenaga Kerja , gaji rata-rata untuk aktor Broadway di sepanjang tahun 2018 adalah $ 17,54 per jam – itu sekitar $ 10,29 di atas upah minimum federal saat ini (ditetapkan pada tahun 2009) sebesar $ 7,25, dan $ 7,14 di atas Upah minimum negara bagian New York untuk 2018, yang telah dinaikkan menjadi $11 untuk 2019.

Persyaratan Pendidikan

Tidak seperti kebanyakan profesi, gelar sarjana bukanlah persyaratan untuk menjadi aktor atau aktris di Broadway. Namun, gelar sarjana sering dianggap bermanfaat untuk mempelajari keterampilan dan, untuk teater musikal, beberapa bahkan mengejar gelar master di tempat-tempat seperti Cincinnati Conservatory of Music dan Carnegie Mellon University, atau sejumlah tempat lain yang memiliki program gelar pertunjukan.

Faktanya, prospek pekerjaan Biro Statistik Tenaga Kerja untuk aktor mencatat bahwa, karena persaingan yang ketat bahkan untuk peran yang paling kecil, “aktor dengan gelar sarjana teater mungkin memiliki peluang lebih baik untuk mendapatkan peran daripada mereka yang tidak memilikinya.”

Seorang aktor yang baik harus memiliki pengetahuan tentang bagaimana orang berperilaku dan berbicara, sehingga karakter mereka dapat tampil dapat dipercaya; mereka harus tahu bagaimana memproyeksikan suara mereka untuk mengisi ruang pertunjukan, dan memiliki pengetahuan yang luas tentang buku, drama, dan bahkan puisi; itu membantu untuk memiliki pengetahuan tentang budaya yang berbeda, dan keterampilan dalam menafsirkan atau menganalisis peran.

Apakah Anda memiliki gelar atau tidak, salah satu cara untuk memulai adalah mempelajari keahlian Anda. Ini berarti mengambil kelas akting, di suatu tempat, menurut Backstage.com. Anda akan tampil di depan penonton, dan diekspos ke pemain lain, yang dapat menghasilkan sumber daya atau kontak industri yang berharga. Dan, jika Anda berharap untuk berperan dalam musikal, yang telah menjadi sangat populer tidak hanya di Broadway tetapi juga di film, pelatihan vokal akan menjadi hal yang baik untuk dilakukan.

Selain itu, pelatihan tari akan membantu, dimulai dengan kelas balet untuk memberi Anda dasar yang kuat, seperti halnya studi adegan, untuk membantu Anda mengembangkan kemampuan menafsirkan naskah.

Terlepas dari itu, menurut Davenport, “lakukan apa yang diminta dengan senyum di wajah Anda, dan Anda akan naik ke puncak lebih cepat daripada yang dapat Anda katakan, “Saya pergi ke sekolah pascasarjana untuk ini?”

Biografi Aktor Terbaik Di Amerika Gregory Hines
Actor Theater

Biografi Aktor Terbaik Di Amerika Gregory Hines

Biografi Aktor Terbaik Di Amerika Gregory Hines – Gregory Oliver Hines adalah seorang aktor, penari, penyanyi, dan koreografer Amerika. Dia adalah salah satu penari tap paling terkenal sepanjang masa dan ditampilkan dalam film Wolfen (1981), The Cotton Club (1984), Run in Fear (1986), The Gregory Hines Show (1997–1998), dan Ben adalah Gratis.” & Grace (1999 – 2000) dan untuk pengisi suara Big Bill dalam acara TV animasi anak-anak Nick Jr. Little Bill (1999-2004).

Biografi Aktor Terbaik Di Amerika Gregory Hines

actorssummit – Gregory Hines lahir di New York City pada 14 Februari 1946 dari pasangan Alma Iola (Lawless) dan Maurice Robert Hines, seorang penari, musisi, dan aktor, dan dibesarkan di lingkungan Sugar Hill di Harlem. Hines mulai menari tap ketika dia berusia dua tahun, dan mulai menari semi-profesional pada usia lima tahun. Setelah itu, ia dan kakak laki-lakinya Maurice tampil bersama, belajar bersama koreografer Henry LeTang .

Gregory dan Maurice belajar ketika penari tap berpengalaman seperti Howard Sims dan Nicholas Brothers tampil di tempat yang sama. Kedua bersaudara itu, yang dikenal sebagai Hines Kids, muncul di beberapa klub malam di Miami, Florida bersama Cab Calloway. Mereka dikenal sebagai “Saudara Hines”.

Baca Juga : Haruskah Anda Bekerja di Teater Sebagai Aktor 

Ketika ayah mereka bergabung sebagai drummer, namanya berubah lagi pada tahun 1963 menjadi Hines, Hines, dan Dad .

Hines adalah seorang ahli improvisasi langkah tap, suara tap, dan ritme tap yang sama. Improvisasinya seperti seorang drummer, melakukan solo dan menghasilkan ritme. Dia juga mengimprovisasi ungkapan sejumlah langkah tap, terutama berdasarkan suara yang dihasilkan. Seorang penari santai, ia biasanya mengenakan celana longgar dan kemeja ketat.

Meskipun ia mewarisi akar dan tradisi ketukan berirama hitam, ia juga mempromosikan ketukan berirama hitam yang baru. “Dia dengan sengaja menghapus tempo,” tulis sejarawan tap Sally Sommer, “melemparkan keran seperti kerikil yang dilemparkan ke lantai. Pada saat itu, dia menyelaraskan tap dengan eksperimen bentuk bebas terbaru dalam jazz dan musik baru dan tarian postmodern. “

Sepanjang karirnya, Hines ingin dan terus menjadi advokat untuk tap di Amerika. Dia berhasil mengajukan petisi penciptaan Hari Tap Dance Nasional Mei 1989, yang sekarang dirayakan di empat puluh kota di Amerika Serikat, serta delapan negara lainnya. Dia berada di dewan direksi Manhattan Tap, anggota Jazz Tap Ensemble, dan anggota American Tap Dance Foundation , yang sebelumnya bernama American Tap Dance Orchestra.

Pada tahun 1989, ia membuat dan membawakan acara khusus PBS yang disebut “Tari Ketuk Gregory Hines di Amerika,” yang menampilkan berbagai penari ketuk seperti Savion Glover dan Bunny Briggs.

Pada tahun 1990, Heinz mengunjungi idolanya (dan pemain tap) Sammy Davis Jr. Seseorang yang sekarat karena kanker tenggorokan dan tidak dapat berbicara. Setelah kematian Davis, Heinz yang emosional mengatakan pada pemakaman Davis bahwa Sammy “memanggil saya seperti dia memberi saya bola basket dan saya mengambilnya.” Heinz berbicara tentang kehormatan yang Sammy yakini dia bisa memulai dari awal yang Heinz tinggalkan.

Melalui pengajarannya, ia mempengaruhi penari tap seperti Savion Glover , Dianne Walker , Ted Levy , dan Jane Goldberg. Dalam sebuah wawancara dengan The New York Times pada tahun 1988, Hines mengatakan bahwa semua yang dia lakukan dipengaruhi oleh tariannya: “nyanyian saya, akting saya, percintaan saya, saya menjadi orang tua.

Pada tahun 1986, ia menyanyikan duet dengan Luther Vandross berjudul ” Tidak Ada yang Lebih Baik Dari Cinta “, yang mencapai posisi No. 1 di tangga lagu Billboard R&B. Didorong oleh kesuksesan pertamanya di tangga lagu, Hines kemudian merilis album debut self-titled-nya di Epic pada tahun 1988 dengan banyak dukungan dari Vandross. Album ini menghasilkan single yang ditulis oleh Vandross “That Girl Wants to Dance with Me”, yang mencapai #8 di Billboard Hot 100 pada Mei 1988.

Pada tahun 1981, Hines membuat debut filmnya di Mel Brooks ‘s History of the World, Part I , menggantikan Richard Pryor , yang awalnya berperan dalam peran tersebut tetapi menderita luka bakar parah dalam kebakaran rumah hanya beberapa hari sebelum dia akan mulai syuting. Madeline Kahn , juga membintangi film tersebut, menyarankan kepada sutradara Mel Brooks bahwa ia melihat ke Hines untuk peran setelah mereka mengetahui rawat inap Pryor. Dia muncul dalam film horor Wolfen akhir tahun itu.

Puncak Hines sebagai aktor terjadi pada pertengahan 1980-an. Dia memiliki peran besar dalam The Cotton Club (1984), di mana dia dan saudaranya Maurice (dalam kredit film tunggal Maurice) memainkan duo tap-dancing tahun 1930-an yang mengingatkan pada Nicholas Brothers .

Hines membintangi bersama Mikhail Baryshnikov dalam film White Nights 1985 , dan membintangi bersama Billy Crystal dalam film teman polisi 1986 Running Scared . Dia membintangi film 1989 Tap berlawanan dengan Sammy Davis Jr. (dalam penampilan layar terakhir Davis). Dia muncul bersama Whitney Houston dan Loretta Devinedalam film 1995 yang sangat sukses, Waiting to Exhale dan berlawanan dengan Houston, Denzel Washington dan Courtney B. Vance pada tahun berikutnya di The Preacher’s Wife . Di televisi, ia membintangi sitkomnya sendiri pada tahun 1997, The Gregory Hines Show , yang berlangsung selama satu musim di CBS , dan memiliki peran berulang sebagai Ben Doucette di Will & Grace .

Dalam sebuah wawancara pada tahun 1987, Hines mengatakan bahwa dia sering mencari peran yang ditulis untuk aktor kulit putih, “lebih menyukai ruang lingkup dan dinamika mereka yang lebih besar.” Tentang perannya dalam Running Scared , misalnya, dia mengatakan bahwa dia menikmati karakternya memiliki adegan seks, karena “biasanya, pria kulit hitam tidak memiliki seksualitas sama sekali.”

Hines membintangi film tahun 1998 The Tic Code . Dia menyuarakan Big Bill dalam serial animasi anak -anak Nick Jr. Little Bill , yang berlangsung dari 1999 hingga 2004. Dia memenangkan Penghargaan Emmy Siang Hari untuk Penampil Luar Biasa dalam Program Animasi untuk peran tersebut pada tahun 2003.

Haruskah Anda Bekerja di Teater Sebagai Aktor
Actor Theater

Haruskah Anda Bekerja di Teater Sebagai Aktor

Haruskah Anda Bekerja di Teater Sebagai Aktor – Apa pun tahap yang Anda jalani dalam karier Anda, tidak ada salahnya memiliki pekerjaan sampingan.

Haruskah Anda Bekerja di Teater Sebagai Aktor

actorssummit – Mengambil meja tunggu pekerjaan siang (atau malam), bekerja 9 hingga 5 di kantor atau membuat kopi adalah cara yang baik untuk membuat sedikit goresan ekstra saat Anda menunggu istirahat besar Anda di Waitress, 9 to 5 atau Barista The Musical! (Saya mungkin telah membuat salah satunya).

Plus, industri jasa cukup fleksibel untuk menahan seseorang yang terburu-buru pergi ke audisi setiap saat sepanjang hari.

Namun, ada cara lain. Anda seorang aktor, kan? Mencari untuk bertemu tipe kreatif lainnya, membuat koneksi, bahkan mungkin terlihat oleh direktur casting. Mengapa tidak langsung ke sumbernya dan bekerja di teater ? Ada, mungkin tidak mengejutkan, banyak aktor yang melakukan hal itu!

Pekerjaan ini tidak hanya menjadi sumber pendapatan sementara yang vital, tetapi juga kesempatan untuk berjejaring, bertemu orang-orang yang berpikiran sama, dan terlibat dalam proyek-proyek baru.

Baca Juga : Bagaimana Aktor Teater Profesional Dibayar 

Saya telah bekerja di depan rumah dan peran ritel di teater selama beberapa tahun sekarang. Selama waktu itu, saya mengenal banyak pemain pemula yang telah menghabiskan waktu tenang mereka dengan merobek tiket, bekerja di ladang, dan mengumpulkan penonton dalam segala hal mulai dari teater pub hingga institusi West End. Pekerjaan ini tidak hanya menjadi sumber pendapatan sementara yang vital, tetapi juga kesempatan untuk berjejaring, bertemu orang-orang yang berpikiran sama, dan terlibat dalam proyek-proyek baru.

Haruskah Anda bekerja di teater? Yah, seperti halnya semua pekerjaan, ia memiliki kelebihan dan kekurangannya. Inilah yang saya pelajari tentang bekerja di teater sebagai aktor.

Ini adalah kesempatan berjejaring

Pergi ke audisi, dikirim melalui telepon oleh agen dan terdaftar di Spotlight adalah rute bersertifikat untuk satu pertunjukan besar itu. Tetapi bahkan jika rekaman diri Anda tepat, memiliki hubungan yang ada dengan sutradara, produser, dan sutradara casting dapat membantu peluang Anda secara tak terukur. Salah satu bonus utama bekerja di teater adalah Anda dapat berjejaring bahkan tanpa benar-benar berusaha!

Dalam peran teater depan rumah, Anda cenderung melakukan kontak dengan orang-orang di sisi kreatif perusahaan hanya dengan melakukan pekerjaan Anda. Mengetahui pesanan kopi reguler direktur artistik (ini adalah susu oat putih dengan suntikan ekstra dalam banyak kasus), atau memulai percakapan dengan manajer panggung, bisa cukup untuk membedakan Anda dari kompetisi saat Anda mencari pekerjaan. Anda mungkin juga disertakan dalam panggilan casting internal dan peluang kerja lainnya.

Ini waktu yang menyebalkan

Keseimbangan kehidupan kerja adalah tali yang sulit untuk dilalui. Dua kali lipat ketika Anda memiliki satu pekerjaan yang secara efektif mensubsidi yang lain. Ketika Anda ingin memulai karir akting Anda sambil bekerja penuh waktu, mungkin sulit untuk membedakan di mana kehidupan kerja Anda berakhir dan di mana kehidupan hidup Anda dimulai. Antara membayar tagihan, menugaskan headshots baru dan mencoba mempertahankan kehidupan sosial di atas mengejar pekerjaan akting Anda, itu bisa mulai terasa seperti Anda hanya menyisakan sedikit waktu untuk diri sendiri.

Bekerja di teater terkadang bisa berarti berjam-jam atau tidak ramah. Waktu teman-teman Anda keluar untuk melukis kota merah cenderung selaras dengan waktu pertunjukan, dan pada hari-hari yang lambat Anda mungkin mengutuk pembacaan bertahap yang Anda lewatkan sambil menyapu kursi kios untuk kesekian kalinya.

Tapi ini adalah pekerjaan yang fleksibel

Keluar dari standar 9-ke-5 Anda sehingga Anda dapat pergi ke audisi dapat diatur beberapa kali pertama Anda melakukannya. Kebanyakan supervisor tidak akan menutup mata dengan perut buncit, janji dengan dokter gigi, atau permintaan yang sah untuk ‘bekerja dari rumah’ setiap sekali di bulan biru. Bahkan jika Anda berpengalaman dalam seni improvisasi, membuat alasan yang layak setelah selusin panggilan balik singkat akan menjadi masalah.

Tidak demikian ketika Anda bekerja di teater. Dengan pengecualian pertunjukan siang yang menyebalkan itu, sebagian besar Anda akan bekerja di malam hari. Banyak teater menawarkan berbagai kontrak, di mana Anda dapat menyesuaikan ketersediaan Anda untuk bekerja tergantung pada waktu Anda senggang. Biasanya ada juga pemahaman diam-diam bahwa Anda dan kolega Anda semua memperlakukan pekerjaan itu sebagai pekerjaan sampingan, dengan banyak pekerjaan teater yang memiliki ketentuan untuk istirahat panjang untuk tur dan pertukaran shift menit terakhir sudah ada.

Itu bisa merusak keajaiban

Anda tahu pepatah: jangan taruh semua telur Anda dalam satu keranjang. Itu salah satu klise yang sebenarnya benar. Menghabiskan seluruh waktu Anda yang dikhususkan untuk satu pengejaran tunggal dapat menyebabkan kekecewaan atau, paling tidak, kelelahan. Itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan ketika setiap hari Anda mengendarai tabung untuk bekerja di teater, setelah malam yang panjang membaca skrip, menghadiri kelas atau bergaul dengan teman-teman lain di industri.

Menghabiskan banyak waktu Anda di teater dan, yang terpenting, dalam peran yang tidak melibatkan akting memiliki potensi untuk benar-benar mengambil bunga mawar. Anda harus berhati-hati bahwa dengan mengasosiasikan pekerjaan yang menjemukan dan kewajiban untuk bekerja dengan bentuk seni yang Anda sukai tidak berdampak negatif pada gairah yang sama.

Ini adalah budaya kreatif

Jika Anda baru saja meninggalkan sekolah drama, dunia kerja yang sebenarnya bisa menjadi kebangkitan yang kasar. Setelah berapa lama pun Anda menghabiskan pelatihan, belajar, dan umumnya menghabiskan seluruh waktu Anda sepenuhnya tenggelam dalam keahlian pilihan Anda, dikelilingi oleh individu-individu yang berpikiran sama, Anda tiba-tiba dibuang ke dunia di mana tidak semua orang ingin memperdebatkan poin-poin penting dari metode Stanislavski, atau dengan sukarela bergabung dengan Anda dalam produksi The Dumb Waiter yang kasar dan siap pakai.

Karena itu, ada kemungkinan besar rekan kerja Anda juga akan menjadi aktor adalah salah satu manfaat terbesar bekerja di teater. Alih-alih harus mencoba dan menjelaskan tujuan jangka panjang Anda kepada orang-orang yang tidak ingin mendengarnya, Anda bersama orang-orang yang akan mendengarkan, mendukung, dan merayakan kesuksesan Anda saat Anda datang. Dan sampai saat itu, mereka mungkin jauh lebih mungkin untuk menjalankan baris dan bernyanyi bersama untuk menunjukkan lagu dengan Anda di ruang istirahat.

Bagaimana Aktor Teater Profesional Dibayar
Actor Theater

Bagaimana Aktor Teater Profesional Dibayar

Bagaimana Aktor Teater Profesional Dibayar – Didirikan pada tahun 1913, Actors Equity Association adalah serikat pekerja yang mendefinisikan bagaimana aktor teater profesional di Amerika Serikat diberi kompensasi.

Bagaimana Aktor Teater Profesional Dibayar

actorssummit – Karena biaya hidup dan produksi bervariasi menurut wilayah, organisasi tersebut merundingkan lebih dari 30 kontrak dengan perusahaan produksi teater. Semua informasi gaji berasal dari buku aturan Ekuitas untuk lokasi yang disebutkan.

Broadway

Dianggap oleh banyak aktor teater sebagai puncak kesuksesan, Broadway memiliki gaji tertinggi di negara ini. Hanya gaji mingguan minimum yang ditentukan. Perusahaan dan aktor produksi bebas untuk menegosiasikan upah yang lebih tinggi, dan sering kali melakukannya ketika pemainnya terkenal.

Baca Juga : Mengenal Karir Aktor Teater Ben Vereen

Pada September 2011, aktor menerima $1.703 per minggu. Upah naik sekitar $50 per tahun, mencapai maksimum $1.861 pada tahun 2014. Kontrak saat ini habis pada tahun 2015. Pelaku juga menerima kenaikan jika indeks biaya hidup yang diterbitkan oleh Biro Statistik Tenaga Kerja untuk New York naik lebih dari 6 persen di atas tingkat untuk September 2011.

Hollywood

Di Hollywood, California, aktor teater dibayar menurut ukuran teater dan penerimaan kotor mingguan di box office. Misalnya, hingga 2012, untuk box-office bruto $25.000 atau kurang, seorang aktor menerima $343 per minggu di bioskop dengan hingga 199 kursi, $429 dengan 200 hingga 299 kursi, $508 dengan 300 hingga 399 kursi, dan $588 dengan 400 menjadi 499 kursi.

Jika penerimaan melebihi $70,001 per minggu, maka kompensasi melonjak menjadi $666 per minggu dengan hingga 199 kursi, $764 dengan hingga 299 kursi, $779 dengan hingga 399 kursi, dan $796 dengan hingga 499 kursi. Dari tahun 2012 hingga 2013, ketika kontrak saat ini berakhir, tarif penerimaan sebesar $70.001 naik menjadi $680 per minggu dengan hingga 199 kursi, $780 dengan hingga 299 kursi, $795 dengan hingga $399 kursi, dan $812 dengan hingga 499 kursi.

Teater Makan Malam

Teater makan malam mencakup pertunjukan di teater “menyajikan produksi berurutan dalam hubungannya dengan layanan makan malam.” Pertunjukan dan makan malam harus berada di ruangan yang sama, dan setidaknya 75 persen pertunjukan harus mencakup pertunjukan dan makan dalam satu tiket masuk.

Aktor dibayar $680 per minggu hingga September 2012 dan kemudian $690 per minggu hingga kontrak berakhir pada 2014. Aktor luar kota juga menerima tunjangan harian minimum $25, yang dibayarkan per minggu. Semua pembayaran harus menyertakan catatan tertulis yang menjelaskan jumlah gaji kotor, pembayaran luar biasa seperti lembur dan sewa pakaian, potongan terperinci dan gaji bersih.

Drama Luar Ruangan

Buku aturan drama luar ruang berlaku untuk produksi yang dipentaskan di luar ruangan di bagian mana pun di negara ini. Gaji minimum yang ditentukan untuk tahun 2007 adalah $636 per minggu.

Gaji mingguan minimum disesuaikan dari jumlah itu setiap tahun berdasarkan Indeks harga konsumen yang diterbitkan oleh Biro Statistik Tenaga Kerja. Majikan harus membayar asuransi pengangguran serta semua pajak yang diwajibkan oleh undang-undang. Pengusaha juga harus memberikan manfaat Jaminan Sosial di bawah ketentuan pilihan Jaminan Sosial, bahkan ketika tidak diharuskan untuk memberikan manfaat berdasarkan undang-undang.